11 Tips Ampuh Tektok Gunung Puntang di Musim Hujan


Salam.

Udah berapa lama gak ngereview pendakian lagi nih Dhan? Lama banget pastinya.

Terakhir tulisan review gunung pas Gunung Patuha Ciwidey yang ini.

***

Awal Febuari kemarin bang Pessa ngajakin gue buat naik gunung secara tektok

Gue ulang. Tektok... Waw

Gitulah reaksi gue ketika denger kata tektok, you know lah tektok atau yang lebih dikenal gaya naik gunung nggak pakai ngecamp, nggak perlu banyak bawa barang, nggak bawa kerir gede segede kulkas.

Kalo didenger-denger enak banget sih kayak ngga ada beban, tapi ya pasti capeknya juga pake banget. Gimana enggak, yg biasanya naik gunung minimal 3 hari, ini di ringkas jadi cuman sehari doang.

Gue inget sekarang lagi musim hujan dimana-mana, nggak kebayang pasti trek Gunung Puntang bakalan becek banget, bakal banyak ngeluhnya dibanding hepinya.

Dan udah dipastikan,

Gue udah pasti mopo banget,

Emang umur nggak bakalan bisa di boongin,

Langsung aja gue share Review dan 11 Tips Ampuh Tektok Gunung Puntang di Musim Hujan berdasarkan pengalaman gue sendiri

Bhay

Review Tektok Gunung Puntang Puncak Mega

Via googlemaps

Ketinggian Puncak Mega Gunung Puntang : 

Puncak Mega Gunung Puntang memiliki ketinggian 2222/2223 mdpl
Via googlemaps

Jarak Tempuh Sampai ke Puncak Mega : 

Kurang lebih 3 km, sotoy sih wk

Waktu Tempuh dari Basecamp ke Puncak Mega :  

Untuk naik ke puncak membutuhkan waktu 3-4 jam treking. Untuk turun gunung butuh waktu 2-3 jam. Harus hati-hati saat hujan turun.

Jalur Pendakian ke Puncak Mega : 

Ada dua jalur pendakian diawal, dari jalur PGPI dan gerbang Buper Gunung Puntang yang nantinya bakalan bertemu di persimpangan Tanjakan Tower.

Tingkat Kesulitan Jalur Pendakian : 

Menengah - Sulit, cenderung EKSTRIM, Cocok buat latihan naik gunung yang lainnya. Mirip sama Gunung Cikuray.
Via googlemaps

Lokasi Basecamp Gunung Puntang : 

Letak administratif Gunung Puntang ada di Desa Puntang, Kecamatan Cimaung, Banjaran, Bandung Selatan Jawa Barat. Sekitar 29km dari pusat kota Bandung dan 18,5 km dari Gerbang Tol Soreang-Pasirkoja.  (Lihat di Peta)

Peralatan Yang Disarankan Saat Tektok Puncak Mega : 

Daypack, carier, makanan, minuman, kamera, obat anti nyamuk, jaket windproof, Jas Hujan Indomaret, Tracking Pole dan Jiwa yang teguh.
www.instagram.com/lilia.travel.costa/

Tempat Camping selama pendakian : 

Tempat Camp ada 3 lokasi, pertama ada di punggungan gunung sesudah melahap tanjakan (bisa nampung lebih dari 10 tenda), kedua ada di pos bayangan sebelum puncak (kurang lebih 5 tenda), terakhir ada di area Puncak Mega (luas belum sempet ngira-ngira buat berapa tenda wk).
Via googlemaps

Retribusi Untuk Pendakian : 

Biaya masuk Rp 25.000, untuk satu orang pendakian dan Rp. 5000, untuk parkir 1 motor (lumayan untuk sebuah gunung yang cukup terkenal)
Total 30 ribu buat masuk + parkir

***

13 Tips Ampuh Tektok Gunung Puntang di Musim Hujan

Baik musim hujan ataupun gak, kamu wajib hukumnya buat Full prepared sebelum melakukan pendakian, apalagi ketika kita bakalan naik gunung yang notabennya nggak bisa ditebak. kadang bentar panas, muncul kabut, tiba-tiba hujan, kadang badai lalu panas lagi, lalu  galau.

Langsung aja, ini dia tips-nya!
Gitu amat sih mukanya...
Mulai dari  persiapan awal.

1. Ijin orang tua.

Bagaimanapun juga ijin orang tua tetep nomor utama sebelum melakukan pendakian. Tanpa adanya ijin orang tua kayaknya susah banget buat ngelakuin pendakian.

Serba salah.. mau naik tanpa ijin takut ada apa-apa, mau diem  di rumah teteup pengennya naik, mau maksain naik pasti auto coret dari Kartu Keluarga, pokoknya ijin itu utama bener nggak? Colek suhu.

2. Sarapan sebelum berangkat. 

Salah satu elemen paling penting pas mau nekat mendaki gunung adalah  makan. urusan yang satu ini jangan sampai terlewat.

Kalo bisa 1-2 jam sebelum mulai nanjak perut kita udah terisi ya guys, terserah kita mau isi sama apa, mau sarapan nasi kuning, nasi uduk, atau nasi yg udah jadi bubur, terserah deh. Yang penting nggak kosong, kayak hati.

3. Barang yang harus dibawa.

Okey untuk barang yang wajib dibawa saat tektok emang agak sedikit kalo dibandingin sama naek gunung untuk ngecamp, kalo tektok terkesan lebih simpel, tapi ya gini deh listnya :

- Baju ganti, disimpen aja di kendaraan karena ini bakalan kita butuhin pas udah turun
- Snack tinggi karbo, Saran gue coklat, madu rasa, choki-choki  biar bisa di emut pas lagi jalan sama nggak banyak ngebacot haha.
- Jas Hujan, Jas ujan jadi peralatan wajib selanjutnya. Beli aja di Indomaret jas hujan plastik warna harganya cuman 17ribuan doang
- Flysheet, Yes ini berguna kalo kita mau leyeh-leyeh dijalan tapi nggak ada alas buat duduk, boleh pake flysheet dulu, atau  pas hujan turun kita bisa gunain sebagai bivac darurat.
- Kaos kaki pribadi, (Yaiyalah masa mau yg punya orang)
- Obat-obatan pribadi, ini wajib juga karena tiap orang beda-beda kebutuhannya
- Air Minum, secukupnya aja soalnya kita nggak bakalan nginep di puncak
- Kamera, bisa pakek hape, kalo yang borjuis  dan travel profesional boleh mirrorless
- Headlamp, (buat tektok malam aja)
- Kompor, (kalo diperlukan)

Yha lumayan kan.
Yang terakhir jangan ditiru yaak 

4. Pakaian yang bisa dibawa.

Selain pakaian wajib bawa kayak jaket windproff, pastikan yang kita bawa juga adalah pakaian dry-fit. Alias yg mudah kering kalo kena basah. Selain bakal irit pakaian berbahan  dry-fit bakal 10x lebih cepet kering dari pakaian biasa.

Oiya, Hindari celana/baju berbahan jeans, karena selain berat dan susah kering biasanya juga bakalan sangat membatasi gerak kita selama pendakian.

5. Packing daypack dengan benar.

Packing adalah seni  tersendiri dalam dunia traveling, packing menjadi salah satu hal  penting yang wajib di perhatikan.

Yha, salah dikit packing bakal membuat pendakian kita jadi nggak worth it banget, udah banyak  yang ngeluh setelah seharian gendong tas terus tiba-tiba badan kita jadi pegel, keseleo, dll.

Iya, itu karena kesalahan dalam packing barang.

Sedikit rempong sih, tapi,

kelompokan barang-barang menjadi 3 kelompok,
- Kelompok satu, isinya barang yang nggak sering di buka selama naik, (Kompor, konsumsi, matrass, dll.)
- Kelompok dua, isinya barang yang bakalan dibutuhin kalo keadaan darurat (Jas hujan, sendal, P3K, obat-obat dll.)
- Kelompok tiga, isinya barang yang aktif selama pendakian dilakukan (Hp, Kamera, air minum, Snack kecil, dll.)

Langkah pertama : Pastikan sebelum dimasukin kedalam tas daypack semua barang udah dimasukin kedalam plastik. Simpan kelompok pertama di paling bawah

Langkah kedua : Sekarang simpan barang dari kelompok kedua di atas kelompok pertama sehingga posisi barang ini ada ditengah

Langkah ketiga : Masukkan barang di kelompok ketiga ini atas atau di saku-saku daypack, karena sifatnya bakal terus dibutuhin jadi kita harus menyimpan ditempat yg mudah kita jangakau ya.

6. Berangkat Sepagi mungkin.


Yaps, makin siang makin panas, itu artinya makin siang kita mulai pendakian, makin besar juga  peluang kita buat balik badan dan cancel pendakian wkwk

Berankat pagi selain udara masih sejuk, juga resiko kita terhindar dari hujan di sore hari bisa minim banget, jadi banyak untungnya kita berangkat sepagi mungkin.

7. Gunakan Sepatu khusus.

Kalau ada gunakan lah sepatu untuk treking, karena jenis sepatu ini memang di desain untuk berkegiatan di alam terbuka dan memang anti slip dan licin juga.

Kemarin temen gue, karena dadakan, dia jadi pakai sepatu yang ada aja, Yaitu sepatu sport untuk running biasa, pas dibawa turunan dan kebetulan turun ujan, akhirnya dia terpaksa untuk lebih hati-hati karena saking licinya tanah liat di gunung.

8. Siap-siap dengan semua medan.

Hampir semua gunung kalo lagi musim hujan emang ngeselin, apalagi kemarin pas tektok ke Puncak Mega ini, hampir semua trek tanah, batu becek, licin semua, nggak banget buat kamu yang tipe orang yang seneng bersih.

Tapi enggak buat gue, trek macam ini adalah satu kesenangan sendiri dalam qalbu, mantaplah qalbu..

Gue bisa perosotan main lumpur juga saling ngetawain kalo ada orang yang kepeleset depan mata.

But tetep waspada juga ya, karena kepelset di gunung itu beda sama di perosotan, salah dikit die, agak ngeri-ngeri jos.

9. Kabut adalah teman setiamu!

Tebel amat kabut nya
Yaps, Kabut pasti bakalan turun terus selama kamu naik dan turun gunung di musim hujan gini.

Sebenarnya ada enak dan enggak nya juga ketika kabut turun di jalur pendakian,

Enggaknya ketika kita udah di puncak terus kabut masih eksis, yes kalo udah di situasi gini jangan berharap lebih dapet view awan-awan unyu, biarkan tetap jadi mitos.

Kalo enaknya, bayangin kita pas kita lagi naik, terus posisi kita bakalan naik tanjakan yang kejam, ngelebihin kejamnya ibu tiri.

Apa yang kamu lakuin pas ngelihat trek tanjakan curam depan mata?

Udah lemes duluan ngeliat trek nya juga.

Gue? Udah balik kanan dari tadi.

Nah pasti beda lagi ceritanya kalo pas situasi kabut lagi turun. Kita jadi nggak bakalan lihat langsung trek kejam nya karena terhalang sama kabut,otomatis kita bakalan terus melahap trek tanjakannya padahal tetep ujung-ujungnya dede chapeque.

10. Bawa bekal buat makan siang.

Makan besar nih
Apa hal yang membahagiakan didunia menurut kamu?

Di ajak nikah gebetan?

Di kasih kejutan yang romantis?

Atau dapet 10 juta Subscribe Youtube kayak AHHA?

Apapun itu, bagi kami para pendaki nggak ada hal yang lebih bikin hati bahagia selain ngopi, ngeteh dan makan bareng di puncak setelah capek seharian jalan ke puncak.

Beuh.. Juara itu..

Penting buat temen-temen yang bakalan tektok juga, sebisa mungkin bawa perbekalan makanan dari basecamp ya, buat dibuka pas di puncak bareng temen-temen.

Entah kenapa walaupun bekal tumis kentang, mie goreng pas ketika dibuka di puncak udah dingin udah nggak anget lagi. Kedengaranya udah nggak enak, tapi....

Pasti ada rasa berbeda ketika kita mulai membuka karet gelang dari bungkus makanan dan mulai memasukkan sedikit demi sedikit makanan ke mulut lalu proses mengunyah dilakukan teratur dengan gigi geraham terus makanan tadi terjun bebas melalui tenggorokan kita sampai ke lambung dan mulai memenuhi perut kita yang sedang lapar-laparnya.

Rasanya nggak kalah sama makan di restoran terkenal. Gue berikan angka delapan dari sepuluh untuk makanan yang dingin banget ini.

Semua proses terasa sempurna,

Semua nikmat Allah terasa indah disini.

Hingga saat itu tiba, ketika bagian belakang perut mulai mengeluarkan bau tak sedap, menandakan gue harus segera otw semak dan bertapa.

SIALAN.

11. Jangan ragu buat pinjam barang temen.

"Pes, minjem sandal ya, kebelet nih" gue minjem sandal gunung nya bang Pessa.

"Yoi, bawa aja, ada kok deket  kerir" bang Pessa jawab.

Gue ambil  sandalnya, langsung tancap gas ke semak-semak, melipir biar nggak ketahuan orang, 

Masuk semak kiri, masuk semak kanan, yap gue rasa ini lokasi yang pas, 

Sekarang gue ambil posisi, gue keluarin ulat bulu jepang nya, dan dia mulai menari-nari.. aaah geli-geli sedap.

Ah.. Enak banget pipis di ketinggian itu, nikmat yang hqq... 

Sampai tiba-tiba gue sadar di semak banyak  lalat betebaran. Dan rasa nggak enak hatipun muncul, gue lirik kanan kiri takutnya ada sesuatu.

Nihil.

Semakin lama semakin ku curiga, aku tidak terbiasa ada dalam situasi tidak menyenangkan seperti ini.

Aku ulangi sekali lagi, darimana sumber lalat itu muncul, ke kanan nggak ada, tengok kiri juga nggak ada apa-apa. lalu gue coba lirik bawah.

Dan ternyata dia disana,

Ada wangi yang sangat menyengat.

Ada sesuatu yg mengenai sandal dikaki ku.

Ada benda berwarna coklat tua.

Ah Eeq orang aku injak.

Gue seketika tersenyum dan berkata

Untung pake sendal punya orang.

***

Ps : Jangan lupa Shalat dimanapun.

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

4 Responses to "11 Tips Ampuh Tektok Gunung Puntang di Musim Hujan"

  1. Replies
    1. Ayooo, katanya mau ngajak gn bendera nih ??

      Kapaan?

      Delete
  2. aihhh.... itu bahasanya.... anak muda banget ya hahaha

    lucuuuuuuu.....

    mohon masukan juga buat blogger ku bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haey bang, hahaha maafin ya bahasa nya gini

      lucu?? ah makasih, emang banyak yg bilang ane lucu lho

      siaap bang meluncur ke blogmu hehhee

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.