Sunan Ibu, Surganya Spot Sunrise di Gunung Patuha

Gerbang Pendakian menuju Sunan Ibu
Halo gaes, ijinin kali ini gue buat bercerita ya tentang perjuangan naik ke sebuah spot sunrise di Gunung Patuha Ciwidey. Yak tanah tertinggi di Bandung Selatan ini ada di ketinggian 2434 meter diatas permukaan laut. Kamu semua pasti udah pada tau kan wisata yang terkenal di Gunung Patuha ini? Heem.. Kawah Putih. 

Tapi kali ini kita nggak bakalan ngebahas tentang Kawah Putih ya, nggak banyak yang tahu kalo di kawah putih ini ada sebuah spot sunrise yang sayang banget kalo kebangetan kalian lewatkan.

Daftar Isi :
  1. Jalur
  2. Fasilitas
  3. Harga Tiket Masuk
  4. Puncak
***

Sunan Ibu

Landscape kawah putih dari atas.
Untuk mencapai lokasi kamu bisa menggunakan kendaraan roda empat, roda dua atau jika kamu memang backpacker sejati, angkutan umum bisa jadi pilihan yang asyik buat kamu buat bisa sampai ke lokasi wisata.
Nih pepatah bijak dari si Kancil.
Tempatnya ada di kawasan objek wisata kawah putih. Sekitar 1 jam dari pasar Cibereum Ciwidey. Lalu jarak tempuh dari kawah putih ke Sunan Ibu sekitar 45 menit perjalanan, bisa di tempuh dengan menggunakan kendaraan dari lokasi kawah sampai di pintu gerbang sunan ibu yang di lanjutkan dengan berjalan sampai ke puncak Sunan Ibu.

Jalur

Mau ke Sunan Ibu?
Bagi kamu-kamu semua yang udah terbiasa atau pernah mendaki gunung, trek ke puncak Sunan Ibu pasti akan terasa ringan cenderung mudah karena jalur dari gerbang sampai puncak udah pasti bakalan memanjakan kamu semua wahai para wisatawan. Wk
Dari kawah putih ke gerbang sunan ibu mending pake kendaraan aja biar ngirit tenaga wkwk
Awal perjalanan kamu akan masuk ke area hutan khas pegunungan, perpaduan paving blok yang rapi akan menjadi pijakan awal kamu saat menapaki area yang datar, dan begitupun jika kamu menemui tanjakan kamu akan menapaki anak tangga yang udah tersusun sampai puncak. Lihat foto lengkapnya dibawah.
Ini Gerbang awal ke sunan ibunya nih
Coba lihat jalurnya, memanjakan banget kan?

Fasilitas

Area parkir, masih kosong pagi hari
Begitu gue nyampe ke lokasi awal perjalanan Sunan Ibu gue lihat banyak banget yang berubah dari mulai akses jalan sampai fasilitas, semuanya berubah. Keren!
Ini pos tiket masuknya
Ada rumah unik, nggak tau apa ini, tapi yaudah la ya di foto aja wkwk


Ada juga toilet bersih dan airnya ituloh BEKU!
Dengan perubahan pembangunan yang hampir 100% sukses bikin gue bengong begitu tiba di awal perjalanan. Hal ini kontras banget pas saat gue pertama kali ke sini dulu tahun 2011
Sebuah shelter bersih untuk wisatawan yg ingin istirahat dijalur menuju puncak.
Logay dikit bole laah.
Tong sampah nya juga nyampe puncak, kebangetan kalo masih buang sampah sembarangan.
Memang sepertinya pihak pemerintah setempat sengaja membangun segala fasilitas yang ada disini untuk memanjakan para wisatawan.

HTM

Mayan murah kaan?
Harga Tiket Masuk untuk bisa masuk ke Sunan Ibu ini kamu semua cukup mengeluarkan duit 10 ribu rupiah perorang. Gimana, Murahkan?


Saking keren, pusing kasih captionnya apa

Puncak

langsung disambut kebuh teh aja
Gambaran diatas puncak, banyak pohon mati mirip di hutan mati papandayan terus ada tanahnya juga yang bisa muat sekitar 5 tenda kapasitas 4 orang lebih.

Lokasi diatas semuanya enak buat dijadiin spot foto, anak now bilang Instagramable banget ini dia foto-fotonya.





Tips

- Udara dipuncak sangat dingin, untuk yang mau muncak juga disarankan pakai jaket gunung biar nggak kedinginan.

- Suhu di puncak berkisar antara 0-10 derajat celcius, jadi dipastikan bakalan sangat dingin banget. Waktu gue kesana aja parameter suhu di hape ada di 0 derajat dong, kebayangkan dingin nya, tipsnya bawa aja selimut bernyawa biar ada yg ngangetin wkwk ~Jomblo harap sabar..
yha gini dingin tapi anget, anget tapi dingin, dingin juga anget, eh gimana si!?
Bawa helm boleh juga, buat ngangetin kepala kamu sampai puncak, kapan lagi naik gunung pake helm haha?
Aneh tapi nyata, antara ada dan tiada ~adek gue

Dan, ini tips yang jangan kamu lakuin ya.
- Datang sepagi mungkin (misal) jam 4 subuh biar nggak ada yang nagih tiket masuk haha, etapi nanti pas pulang kalo kamu apes kayak gue pasti ditagih lagi deh.
- Corat-coret di batu, atau disekitar tempat wisata. Resikonya ada dua di timpuk orang atau di keroyok warga sebatalion!
- Nyebur dari atas puncak ke kawah, apalagi so soan mirip atlet renang indah. Plis ini jangan banget.



#UPDATE MARET 2019#

Karena banyak yang nanya gue coba buat semacam FAQ ya dibawah, gue coba jawab pertanyaan-pertanyaan yang banyak ditanyain, Okay ini dia :

T : Tanya
J : Jawab

-T : Di Sunan Ibu Kawah Putih apa bisa berburu Sunrise?
J : Bisa gan, malahan kawasan Sunan Ibu ini rekomendasi banget buat menyaksikan Sunrise nya di Ciwidey.

- T : Nah sekarang, Gimana dong caranya agar bisa datang pagi banget ke lokasi Sunan Ibu nya?
J : Temen-temen datang pagi hari aja (sebelum matahari terbit dong) di kira-kira aja. Nah nanti pas di gerbang masuk temen-temen tinggal laporan aja ke petugas yang ada di bagian Information Centre, bilang aja "mau ke Sunan Ibu" pasti di ijinin, Oiya nanti temen-temen bakalan diminta ninggalin tanda pengenal ya di Infomation Centre biasanya berupa KTP, SIM atau Kartu Pelajar bagi yang masih sekolah.

T : Okey sip, Bisa ngecamp nggak di puncak?
J : Bisaaa, tapi untuk saat ini hanya di weekend aja ya boleh ngecamp nya.

T : Terus harga tiket masuknya berapa?
J : Untuk harga tiket masuk nggak ada perbedaan dengan kunjungan biasa ke Kawah Putih, hanya ada tambahan 10 ribu rupiah saja.

T : Asik.. ada no telepon yang bisa dihubungi nggak?
J : Ada dong, catet ya, ini : 082117166543 / 082116791118 itu no resmi dari Kawah Putih nya yaa..

T : aaahSiaap... Makasih yaa
J : Siapp boskuh sama-sama!


***

Gimana? Tertarik kesini?
Pertanyaan dan lainya tulis di kolom komentar yaa, mari berdialog.
Seperti biasa,
Shalat lebih penting daripada baca blog ini.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

28 Responses to "Sunan Ibu, Surganya Spot Sunrise di Gunung Patuha"

  1. wahhhh keren banget nih, padahal saya org ciwidey tapi belum tau wk.. nuhun infona kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. fix weekend ini harus kesana, kalo gak mau di copot jd warga Ciwidey

      Delete
  2. Indaaahnyaa, pengen kesana ih, tapi bawa bayi.boleh ga ya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bole bangett dong, ajakin juga bapaknya

      nb : bayi tetep bayar yak wkwk

      Delete
  3. Kang saya aya rencana bade ka sunan ibu. Berangkat tengah malem ti karawang. Kalo trekking malem ke sunan ibu boleh engga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh aja kang, usahakan Ijin dulu ya sehari sebelum trekking nya, ke admin/pengurus sunan ibu nya

      ini no nya : 082130310020

      Delete
  4. kang akses jalan ka sunan ibu nya lewat mana???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aksesnya masuk ke gerbang kawah putih dulu di Ciwidey,

      Jadi nanti kalo udah masuk di area Kawah putih, tinggal laporan saja ke petugas informasi mau masuk ke Sunan Ibu,

      utk jalurnya sudah jelas & aman kok,

      Gitu kang, semoga membantu

      Delete
    2. berarti tiketnya double ya sama kawah putih???

      Delete
    3. Iya kang double jadi 2 tiket,
      Tp kalo kemarin saya cuman bayar 1 tiket ke sunan ibu aja, soalnya saya pagi2 udah disana sblm buka tiket haha

      Delete
    4. hahaha mantap,ok siap hatur nuhun kang

      Delete
    5. satu lagi lupa,kemarin bawa kendaraan pribadi berarti y kang dari bawah???parkirannya di sebelah mna???yg deket tulisan kawah putih yg diatas bukan???

      Delete
    6. kalo untuk kendaraan dibawa aja ke gerbang tiket sunan ibunya, (dari kawah putih keatas lagi 5 menitan lah ya hehe)

      Delete
  5. Haha sok kang admin cing sukses ah ,, ���������

    ReplyDelete
  6. Kang... Kalau saya bawa motor... Untuk parkir di atas boleh ga y? Kan ada yg bilang hanya roda empat yg boleh parkir di atas... Kalau roda dua parkir di bawah, dn selanjutnya naik ontang anting... Jd gimana y kalau saya mau pagi2 k sunan ibu.. Tp motoran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kang kalo kata pengelola nya gaboleh bawa motor kang, motor harus parkir di bawah di lanjut sama ontang anting ke atasnya,

      Kalo kemarin saya kesana, dihari sebelumnya ngasih info dulu kang ke tiketing nya, jadi di ijinin pake motor ke atas :D soalnya ngejar sunrise jadinya pagi banget daripada nunggu ontang anting lama juga.

      Delete
  7. Kang kalo disana di izinkan untuk ngecamp ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tahu kang dibolehkan atau tidak untuk ngecamp,
      Saran saya langsung tanya ke penjaga disana : -> 0856-2474-7077

      Tapi ada juga yg suka camp di daerah sunan ibu nya,
      Mungkin sudah ada ijin. ^_^

      Delete
    2. Oke makasih kang info nya 🙏

      Delete
  8. Kalo dadakan mau trek malem kesana bisa ga gan? Mau ngejar sunrise

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gan,, ane juga gitu kok sama ngejar sunrise, cuman sayang berkabut haha

      Delete
  9. Kak kalau di sunan ibu nya ada mushola gak ? Soalnya kalau mau ngejar sunrise naiknya jam 4 subuh ya ? Saya niatnya mau ngecamp di ranca upas trus besok subuhnya lanjut ke sunan ibu. Mohon sarannya. Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Puncak Sunan Ibunya nggak ada kak, paling terakhir ada musola di area parkiran kawah putih musolanya, disitu juga dingin banget airnya haha

      Kalo mau nanti solat dulu aja di musola (parkiran kawah putih) pas beres solat langsung summit ke puncak sunan ibunya, nggak lama kok cuman setengah jam-an InsyaAllah heheh

      Delete
  10. Mau nanya dong kalau jam 3 siang naik ke sunan ibu apa boleh pake myr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sore gitu kurang tahu bang, boleh engga nya pake motor. Saran saya kalo masih jam buka normal gitu mending pake aja angkutan disana bang,

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.