Skip to main content

[CERBUNG] Gn Cikuray Via Pemancar 1 : Tanjakan Penyesalan

Konten [Tampil]
Jalanan debu Cikuray

GRUDUK GDEBAG GRABUK

"OHOKK!"

"Wei bagoooooooy!!! Bisa gak sih gak usah pake lari!"

Teriak gue kepada serombongan bocah-bocah tanggung. Bahasa gaulnya, unyu-unyuan. Karena jenis mereka lagi banyak dan lagi pada demen naik gunung, mari kita selanjutnya sebut mereka sebagai pendaki unyu. tapi gue teriaknya di dalam hati, sih. Ngeri dikeroyok temen-temen unyu mereka.

Jalur pendakian gunung Cikuray via Pemancar emang lagi waspada banget.

Apalagi tanah di dataran awal pas naik yang didominasi sama perkebunan teh, saking keringnya ya, jalur udah bukan tanah lagi, tapi tumpukan debu tipis yang kalau diinjek aja, kaki udah kaya ngeluarin kekuatan ekstra. Ada asep-asepnya gitu, mirip kalo hulk nginjek dataran loh. Ibaratnya, kalo disentuh dikit juga udah berhamburan debu. Gimana kalau dipake lari-lari?

GRUDUK GDEBAG GRABUK

Lagi?

OMG WTF ASTAGFIRULLOH!!! #%$@!*&(

Gue udah habis kesabaran, Gue yang dari tadi jalan turun selonjoran pelan-pelan nan anggun berdua sama si bang Gungun. Nahan tumit, dengkul, nahan betis, tujuannya biar debu gak terbang tinggi-tinggi amat sampe atas,  biar ngana gak bengek-bengek amat napasnya, ini malah dihantam sama pendaki unyu pada lari-larian dengan indah ceria. Dikira ganteng apah?

Gue serius habis kesabaran.

Gue naik pitam.

Gak lama gue lalu ambil posisi. Loncat dikit. Dan Wuuushhhhhh.... Gue lari terbirit sekencang-kencang nya.

"OHOOOOKKK!! WUUUUUUUUU..."

Gue berhenti sejenak, menatap kearah pendaki unyu itu, dengan tatapan setan gue melirik. Sekarang gantian gue melihat pemandangan menyenangkan. Kali ini rombongan pendaki unyu itu gantian batuk-batuk dan nyorakin gue. BODO AMAT! Hih.

MAKAN TUH DEBU!!

...dasar unyu!

Lari baang

"Ayok bang lari aja!?" Sahut gue ke bang Gungun yang emang ada di belakang gue.

Bang Gungun pun ambil posisi. Loncat dikit. dan Wuuushhh...

GDEBAG GDEBUG... GURUSUK!!.. SREEK

Jatoh.

Dengan penuh perhatian gue datengin bang Gungun yang gagal take off gara-gara kesandung batu. Jujur males gue lihat wajah memelas nya si bang Gungun, tapi sebagai sahabat dan sodara yang baik gue bantu dia buat bangun dari malunya jatuh apalagi  dihadapan pendaki unyu yang emang dengan teganya malah ngetawain. dengan bijak gue sapa bang Gungun.

HAHAHA ANJIR PARAH LU BANG!! *ketawa setan*

..Ditabok pacul.

***

Selalu cakep kalo dari belakang yah
Mendaki gunung Cikuray yang merupakan gunung tertinggi ke empat di Jawa Barat adalah awal karir gue di dunia pendakian. Dan sekaligus jadi gunung favorit gue, biasanya pendaki-pendaki baru yang ingin ikut naik, pertama suka gue ajak dulu ke gunung Cikuray ini. Simpel sih gue pengen lihat  keseriusan niat nya buat mendaki, secara gunung Cikuray ini termasuk gunung dengan trek yang berat bagi yang pertama naik. Gak terhitung udah berapa kali gue naik ke gunung Cikuray ini, ya meskipun belum lebih dari 10 kali sih haha. Selain tempat nya deket dari Bandung tempat gue bernaung selama kurang lebih 20 tahun bernafas di dunia ini.

Bisa dibilang, ini gunung Cikuray raja nya gunung di Garut, kenapa? karena ekarena ini gunung mempunyai ketinggian 2821 meter diatas permukaan laut, dan yang paling menjulang tinggi dari sodara-sodaranya di Garut seperti gunung Guntur dan gunung Papandayan, yang selanjutnya dikenal dengan triple gunung garut PaGuCi ( Papandayan, Guntur, Cikuray).

Gimana udah cukup kan perkenalannya ?

Gue anggap udah cukup, selebihnya kamu sercing aja ya di mbah gugel, wlee

Waktu itu gue bisa mendaki gunung Cikuray bareng temen-temen Jelajah Alam dari Ciwidey dan Kopo, ya kurang lebih seperti itulah separonya kami kenal dijalan, yang ternyata deket daerahnya, dan dulunya satu sekolah, lalu kenalan, menikah deh #Lah digaplok lagi.
 
Balik ke cerita. Kami adalah Cepi (ketuanya Jelajah Alam, orangnya so bijak tapi emang bijak, kebanyakan teori daripada praktek tapi berguna banget), Gungun (sodara gue, bisa masak, jago banget kentut, punya seribu bahan bahasan buat bikin ketawa-ketiwi), Rian (orangnya so cakep, enak diajak ngobrol, baru pertama naik gunung, punya cita-cita nulis nama gebetannya di puncak Cikuray), Agung (jago banget masak karena punya usaha restoran, jago juga nyepik cewek pendaki gunung, minusnya jarang bagi-bagi tips nyepik cewek nya), Ria (satu-satunya cewek yang berani ikut ke Cikuray padahal hari itu dia mau dipromosiin jadi kepala toko di alf*amart), Kuya *samaran (orang nya ngeselin, keki, musuh banget bagi Agung, bagi gue juga, sombong punya usaha Tahu juga, but kocak yes), Widia (seorang cewek. ̶l̶a̶h̶ ̶t̶a̶d̶i̶ ̶b̶e̶r̶a̶t̶i̶ ̶s̶a̶l̶a̶h̶ ̶y̶a̶, #ralat : ceweknya ada dua orang, jago bahasa inggris, cuman ga bisa bahasa hati doang)

Masing-masing punya drama yang gak jelas.

Jauh-jauh hari sebelum berangkat ke gunung Cikuray kami semua punya rencana padahal naik ke gunung Papandayan, namun sayang waktu itu (kalo gak salah september) Papandayan sedang jadi trending topic ada pristiwa Tegal Alun nya terbakar akibat ulah pendaki unyu. Okay keputusan dibuat, gak jadi ke gunung Papandayan, banting setir ke Cikuray aja sahut si a Cepi yang kemudian jadi target gunung yang akan didaki ini. Masalah transportasi, Simaksi, pembagian logistik sudah dipersiapkan dengan baik oleh gue dengan matang kala itu.

Pas hari H, semua personil udah kumpul di Meeting Point Kopo, berangkat cuss ke Garut tengah malam, niatnya biar menghindari kemacetan dan juga tiba lebih awal supaya bisa istirahat. Tengah perjalanan setibanya di Kota Garut perkiraan yang harusnya hanya sekitar 1 jam lagi ke daerah Cilawu (pintu masuk jalur Pemancar).

"Udah 2 jam kita muter-muter Garut, ko belum nyampe nih", kata gue teriak ke si a cepi yang emang jadi pemandu jalan, awalnya sih dia ngaku udah hatam jalur Garut. Hatam pala lu kang kita semua udah di bikin pusing gini 2 jam belum nemu Cilawu. Sadar kang, kita ini Nyasar! gue ulangi.. NYASAR!!. Dengan cengengesan dia senyum setan "I..Iya dan kayanya nyasar" , asem lu kang!? tau gitu gue aja yang jadi penunjuk jalannya. Tabok yuk!

Pagi di ufuk Pemancar

"Gila dan, ini pemandangan dari pemancar keren banget.. apalagi kalo di puncaknya ya" *si Rian mengo ngeliat pagi kebun teh Pemancar Cikuray. Gue angguk-angguk aja ke si Rian sambil ngumpulin tenaga buat langsung muncak, maklum setelah capek duluan ngubek Kota Garut tadi malam. Peristiwa tak senonoh pun terjadi lagi, kali ini dalangnya temen nya si a Cepi, sebut saja Kuya, pagi ini dia berhasil buat geng kita naik pitam lagi, kenapa engga coba? dia bisa-bisanya ninggalin tas nya teh Ria di atas mobil pick up pengangkut pendaki, dan sekarang tas itu pun sedang terbawa menuju Terminal Guntur.

JEDEEEEERR!!

Problem lagi, jadwal tinggal jadwal gara-gara nungguin tas nya teh Ria dibalikin kami semua harus nunggu 1 jam si abang pick up nya kembali ke Pemancar, dengan wajah cemberut waktu luang kami habiskan dengan beli gorengan yang udah satu hari gak laku, gorengan di gunung itu beda yah... Rasanya ituloh kaya ada asem-asemnya gitu #LER

Kedatangana abang pick up seakan membawa angin segar dan semangat baru bagi kami, uuuh Thanks you abang mwaah..

"Nah itu udah ada ayok naik ah" dengan polosnya si Kuya ngomong kaya gak punya dosa banget nih orang. Baru aja stater nyalain mesin motor..

"Eh dan tunggu... Lihat ban motor gue kayanya bocor deh". Si bang Gungun nyeletuk.

JEDEEEEERR... JEDEEEEERR!!

Ya Allah apa dosa hamba sehingga engkau turunkan ujian bertubi-tubi.. nangis guling-guling dengan segala kemalangan yang menimpa gue ini.. *gelindingan nangis ampe banjir se Garut


***

Bersambung ke bagian kedua
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar