Gunung Papandayan - Pendakian Putar Kompas

Gunung Papandayan / Gede ?


Gunung Papandayan

Kenapa ya gua sekarang nulis tentang Gunung Papandayan ?  Karena kemarin tepat nya seminggu yang lalu gua telah merasakan sendiri sensasi ini gunung yang keindahan dan pesona nya tidak akan pernah habis buat gua tulis di dalam setiap postingan.

Anyway.

"Putar Kompas"  ada apa dengan judul artikel ini ?? as you know sebelum gua naik Gunung Papandayan awalnya gua udah bulatin tekad di akhir tahun ini akan rampungin trip top 5 gunung Jawa Barat yang memang tinggal 1 gunung lagi yang belum, yes it is Gunung Gede. Tapi kamu-kamu semua tau kan kita itu hanya sebatas rencana aja, tetep yang menentukan itu takdir dan tuhan. Ya emang mungkin belum saatnya karena satu dan banyak alasan, jadi gue harus rela nunda dulu buat pergi ke Gunung Gede nya, sedih banget kalo inget persiapan buat ke Gede udah hampir 101 persen.

Untuk mengobati rasa kesal, kecewa dan sedih yang tak berujung ini, celetuk usul mas Agung buat ngadain bisnis yang disebut opentrip dengan iming-iming pemandangan yang tidak kalah dengan Gede gua pun angguk-angguk aja untuk ngadain acara ini, yang kemudian jadilah perjalanan Pendakian Putar Kompas ke Papandayan.

Gunung Papandayan.

Saking deketnya dari Bandung ini gunung lah yang tepat buat nambahin serta anggota yang ikut alhasil dari semula tim Gede enam orang setelah ditambah jadi bengkak 12 orang bray, gue ulangi DUA BELAS ORANG! Gila banget ya gua berani-berani nya bawa anak orang 12 orang, gua gak mikir apa kalo ini kan perjalanan alam bebas, olah raga ekstrem terus gimana kalo ada apa-apa sama anak orang AH!, gimana kalo mereka masuk jurang HIH. gimana kalo mereka sakit NO!, gimana kalo mereka kenalan, terus PDKT , terus jadian... Akss TIDAKK!!

Semua tau lah ya, kalau gunung ini ada di Jawa Barat, lokasi tepatnya, Garut. Sebenarnya ini gunung kalau boleh dibilang, ukurannya cukup tinggi. Gunung Papandayan itu menjulang dengan ketinggian 2.665 mdpl. Eits tapi tenang, karena mulai pendakian dari Camp David itu mulai di angka 1.800 mdpl-an jadi ya nanjak nya gak terlalu kejam amat seperti cerita Tanjakan Cikuray, kita tinggal nanjak gemes-gemes aja kok hihi.

Untuk waktu perjalanan cukup dibutuhkan paling lama 3-4 jam sampe ke area camp Pondok Saladah, strategis pokoknya buat ngecamp, pemandangannya juga bagus banget dengan suguhan kebun edelweis warna kuning ala-ala Papandayan. Dari Pondok Saladah, kalau mau ke puncak Papandayan, lalu ke Tegal Alun, cuman dibutuhkan waktu sekitar 1-2 jam. Oiya waktu segitu tergolong paling nyantai ya.. itu udah termasuk ngiterin dulu kawah-kawah dan bernorak ria dulu diperjalanan, paling mentok 7 jam lah itu juga kalo kamu semua mau main catur 5 putaran dulu. Hihi

Tempat paling ngehits yang ada di Papandayan, semua pasti udah pada ngeuh kali, yaitu Hutan Mati a.k.a. Death Forest a.k.a. pohon gosong atau apalah-apalah terserah kamu semua. Lokasi ini paling terkenal dikalangan pendaki Papandayan soalnya tempatnya banyak batang pohon yang hangus terbakar akibat letusan Gunung Papandayan. Tapi wow nya pohon-pohon ini masih beridiri kokoh tegak, kalau ditambah kabut, suasana mendadak jadi mistis campur-campur gemes gitu tapi malah makin jadi Instagramable loh.

Ada tiga kenangan yang membekas disini.  

Pertama,

Waktu pendakian kemarin, dalam perjalanan baru mau masuk jalan potong menuju Pondok Saladah gua lupa soal tenda yang emang tadi sempet dibawa sama si kang Cepi, Gua tanya ke dia malah melongok kagak tau apa-apa dia. SHIT! fix tenda ketinggalan di warung deket Pos Simaksi, gua tanya gimana solusi nya ke temen-temen, semua terdiam membisu kehabisan kata-kata.

Tenda lupa, hujan iya lengkap lah sudah kampret ini pendakian gemes, semakin bingung ketika dihadapkan dengan pilihan. "Plis adhe gak mau memilih !!" tapi ini kenyataan, pilihannya; mau balik lagi ke pos awal yang lumayan 2 jam jalan lamanya :(  kedua, kalo udah nyampe itu juga gak ngejamin tenda nya masih ada atau malah udah digondol orang. Dilema dah hati adek bang!


"Gue yang balik lagi aja dan!" ucap Cepi dengan gagah..

"Yakin lu kang? 2 jam loh!" gue coba ngeyakinin dia

"Iya dan, asal minta kopi item aja" anjir ngasih syarat dia -_-

"Okedeh up to you kang" Gue seneng banget haha

Gue mah percaya aja emang sih Cepi yang orang nya paling mirip kuli dari kami-kami yang unyu ini, lumayan juga kan :D

Singkat cerita cepi janji 1 jam udah balik lagi ke tempat semula. ENG ING ENG 1....2.....3.... Jam baru datang sambil ngos-ngosan dengan hasil yang nihil -__- wkwkwk.

Kedua.

Jadi waktu kemarin karena kekurangan tenda terpaksa beberapa orang tenda harus tidur diluar tenda termasuk gue beralaskan matras dengan atap flysheet, kebayangkan cuaca hujan-hujan gerimis gitu ditambah tidur diluar tenda, sleeping bag dicampur jaket pun gak sanggup nahan terpaan angin malamnya Pondok Saladah. Kebangun jam 2 malam karena kedinginan dan cuaca lagi kenceng-kencengnya angin.

Udara lagi dingin-dingin nya bekas hujan magrib tadi, Dan lalu gue kebangun sendiri lengkap lah. Sialan banget ini mata. Gak ada ngantuk-ngantuknya. Kesel banget kan, yaudah daripada cuman melongok-longok mirip orang bego.Gue keluar tenda aja niat mau dokumentasiin suasana malam Pondok Saladah. Pasang Tripod. Mounting tempel ke kamera cari fitur time lapse. Rekam, Santaiiii... Gila emang suasana malam itu lagi keren banget bray cuaca berawan cerah tapi malam, disorot bulan yang bulat sempurna dipadukan dengan suara binatang malam. MANTAP beneer..

Keren kan,, malam harinya Pondok Saladah

Dalam hati. Gue sangat seneng deh bisa melihat langsung pemandangan yang indah ini langsung. tapi kalo dipikir lagi syerem juga sih cuman seorang diri ada ditengah-tengah lapangan edelweis yang luas, bayangan udah ngelantur aja gimana kalo ada yang ngikut eksis dikamera gue mirip kisah di Ciremai , atau tiba-tiba ada sosok yang ngajakin kenalan, AAKS tackut gue asli!! Makanya dari itu tripod gue pindahin dikit-dikit ngedeket gak terlalu jauh dari tenda.  HIH.

Krusak krusuk.

DEG. Apaan tuh?

Krusak krusuk.

DEG. Shit! jangan bilang itu mantan ngajak balikan!

Gue deg-degan karena satu, gue parno yang hebat. kedua karena gue baru inget gue gak punya mantan yang ada digunung.

Krusak krusuk.

Sekelebat gue liat bayangan yang lewat. Anjir. Serem parah!

Gue rapihin tripod. Shutdown kamera, ah iya emang kamera shutdown ya ? KAGAK PEDULI!! namanya juga lagi parno.

Gue ambil ancang-ancang. WUSSSH kabur gue kedalam tenda dan diem, sediem-diem nya sampe pagi.

Selanjutnya.

Gunung Papandayan menjadi lokasi dimana tempat menunjukan show off talenta memasak sebagian dari 12 orang ini. GILA!! gue gak nyangka dan baru nyadar kalo temen-temen gue ternyata berbakat jadi seorang  chef. Asal kalian tau yah temen-temen gue semua hari itu ngeluarin semua jurus-jurus masakan ala-ala chef dadakan Papandayan. Gue sendiri yang ngasih nama makanannya. mau tau ??

"Mie Sosis Lada Hitam ala Mang Zenal"

Jadi sejenis makanan berat lagi yang dibuat dari bahan mie indomi*e warung. Dicampur dengan taburan lada cabai irisan kasar pisau belati. Ditambah sosis merah yang menawan dimata. Hasilnya ? Endos Gandos!! rasanya meledak di mulut dan cukup memanjakan hari gue saat itu. Emmm,, Iam So Happy 


 
Kalo diliat jijik juga yah, jangan salah rasanya enak loh!


"Bubur Cabe With Nesting Power ala Mang Ugun"

Beruntung sekali gue dan mang Rian yang disajikan menu istimewa yang diracik oleh mang Ugun ini.
lalu apa istimewa nya ?

- Bubur nya dari merk super bubu*r
- Kalo disiram Air Panas bubur langsung lembek. AJAIB!
- Irisan Cabe hijau yang sukses mengguncang perut
- Disajikan diatas Nesting jatah TNI dan dimakan berdua itu mantaap. Thanks Bro Ugun!

"Ayam Suwir Saus Pecel ala Mas Agung"

Suwiran daging ayam bagian dada yang lembut sengaja dipilih dada karena kalo bagan kepala sedikit daging nya. Lalu di masak dengan campuran saus pecel yang mas Agung bawa sendiri dari restorannya dan dijamin terjaga rahasianya dari plankton sang penjahat. *Apaansih Gue.

Kali ini yang beruntung nyobain ini masakan adalah semua dari anggota 12 orang. Keren bray masakan yang satu ini emang patut diacungi dua jempol deh.. kenapa ?  karena mas Agung hebat bisa masak buat 12 orang sementara gue hanya bisa mengo ngeliatin dan sesekali motret dan tinggal makan doang tanpa tau prosesnya.

Kalo inimah hasil karya gua sendiri, terinspirasi dari Spongebob episode tobanggado gary
 Pendakian kemarin pokoknya keren banget deh ga bakalan bisa lupa. TOP banget untuk kalian chef Papandayan Mas Agung, Mang Zenal, Mang Ugun masakan kalian menghilangkan parno ketika malam gue. terus tidak lupa kepada pendaki baru yang unyu sekali Fitri, Iki, Yayang. Juga sama abang Porter yang udah rela balik ke Pos Simaksi :D kang Cepi. Teh Eva yang malam-malam gak tau kenapa tiba-tiba nangis , Mang Topan yang udah mecahin rekor "Pendaki Terlama Diam Jarang Bicara" . dan thanks bro kameramen kita mang Asep, Mang Rian, sumpah mereka yang paling sok cakep :P . KALIAN LUAR BIASAAA!! Pendakian Putar Kompas.

Butuh keberanian untuk nendang orang yang ditengah


Video nyaa


Last,
Jangan ambil apapun, kecuali gambar.
Jangan tinggalkan apapun, kecuali jejak.
Jangan bunuh apapun. kecuali waktu.

Happy Mountainer!




Rekomendasi Untuk Kamu × +

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

16 Responses to "Gunung Papandayan - Pendakian Putar Kompas"

  1. Sue banget ya dan.. rencana tinggal lah rencana, btw nyobain dong ayam suwir nya :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya da kita maha apa atuh mang... enak aja bikin sendiri hih :P

      Delete
  2. hahaha mantap bang ramadhan di tunggu crta di gunung gede nya bakalan ada ga tuh tanjakan gemezz disana wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doanya ya semoga maret nanti bisa kesampean ke Gede, Bareng yok!

      Delete
    2. Ikut mangs, kangen ke Gede euy. Terakhir 2014 kesana main kejar-kejaran sama T-Rex. Engga deng, boong. 2 minggu lalu baru bgt running ke Gede, tapi cuman sampe air terjun doang.

      Delete
    3. Anjir bukanya masih ditutup yah :( btw lu ko bisa nyampe air terjun dong ;(

      Delete
  3. Replies
    1. Colak colek sambal lado alamak hoy!! masih kalah sama sambal mas agung haha

      Delete
  4. Video perjalanan nya apik maang adan !!

    ReplyDelete
  5. Purapura mencintai hahaha bisaan lah a adan bikin filmnya, keren

    ReplyDelete
  6. yesss, akhirnyaaaaa... template diganti jugaa :v makin mantap dengan tampilan baru keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk ini gara-gara kamu bhang... adhe capheque ngedit html seharian :(

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.