4 Hal Yang Harus Kamu Siapin Saat Muncak Papandayan

Papandayan Walk Around

Hai. Kangen gak sama ngana?

Jengjeng iniloh tulisan pertama ngana di tahun 2016 ini. Iya emang udah telat. Telat banget! udah lewat 18 hari tapi dijamin deh tulisan ini nggak bakalan kedaluarsa apalagi yang nulis sekece badai aduhai gini. *PLAAK* ditampar.

Setelah tulisan kemarin terakhir tentang Gunung Papandayan , kali ini masih tetap tentang Gunung Papandayan kok. Kamu semua harus pada tau loh ternyata di kawasan kawah Papandayan banyak menyimpan potensial yang unyuk dan lucu. Seperti gue tentunya *PLAAK* ditampar lagi..

Karena di tampar dua kali itu sama seperti kamu eek dirumput, terus eeknya nempel lagi ke pant*at kamu. Pedih bet kak pedih.

Yha.

Selamat datang di Gunung Papandayan!

*disambut wangi Edelweis khas pegunungan*
*engga ding. Disambut bau belerang yang lebih mirip kek bau ampas eek*

Siapin apa aja sih kalo mau naik Gunung Papandayan? Eits, jangan senang kegirangan dulu gitu dong. Dengerin yah apa aja yang harus kamu persiapkan saat naik Gunung Papandayan, ini dia 4 hal itu :

IKLAN : #####Inspired & Copy text : Jlnpdki (kiblatnya para pendaki gemes)#####

1. Siapin Duit Ekstra

 "15 ribu, permalam mas"

Ya. Pertama kali sampe di Camp David, kamu semua akan diwajiban untuk buat Simaksi dulu dan akan disambut wajah penjaga senyuman dengan senyuman setan, iya ditagih sejumlah uang dari penjaga-penjaga yang mirip dengan debt-collector. Serem

Tapi dibelakang gue dengan lantang bapa-bapa bicara,

"Apaan! tadi saya udah bayar di bawah 15 ribu per orang masa disini harus bayar lagi" nada kesal

"Iya pak ini peraturan nya" jawab si debt-collector

"Peraturan apaan?! tadi enggak dikasih tau dibawah juga?!" si bapa membalas

"IYA BENER" gue ngikut aja jawab

"Enggak tau pak, saya hanya sekedar  kerja" berubah pucat wajahnya kaya anak kucing baru lahiran.

Tapi Ya udahlah ya, bayar aja biar aman aja sih, kalo diterusin debat nya ngeri juga bayangin disamperin temen-temen sesama nya. Hii.

Ps :
Duit ekstra belum abis nyampe disitu, bagi kamu kamu yang gak ingin banget capek, bisa ngeluarin lagi duit ekstra buat nyewa ojek dari Camp David ampe Pondok Saladah, udah? Belom! kamu juga harus nyiapin duit ekstra kalo mau beli makanan di warung-warung yang ada di perjalanan menuju Pondok Saladah.

Harganya, Rp. 200.000 sampe Pondok Seladah. Mau?

2. Siapin Kamera

Setelah bayar dan masuk di area pendakian Gunung Papandayan kamu semua akan disambut dengan jalan bebatuan ala Kawah Papandayan, namanya juga kawah sampai disini kamu harus nyiapin pose-pose ala pendaki kekinian, kamu juga bisa foto ala folkmagazine, selfie, bibir bebek, alay. Eh kok gue tauan yak. Jangan-jangan... Ah enggak mungkin ah

Di Hutan Mati. Gak abis di area Kawah aja, masih ada tempat yang sangat instagramable buat kamu yang ingin terlihat foto nya terkesan misterius dateng deh sepagi mungkin ke Hutan Mati dijamin foto kamu akan joss banget dibalut dengan kabut tebal pagi hari menambah kesan mistis. Kalo mau foto menyedihkan ya kaya gue dong, yang selalu sendiri setiap hari tambah kece di selipkan hastag #sidegenic

Bang Ryan, Instagramable kan?
3. Siapin Mental

Satu lagi yang sering dikumandangkan,

((DIKUMANDANGKAN))

Adzan kali ah berkumandang.

Satu lagi yang sering digembor-gemborkan sama para pendaki senior, kalau mau naik gunung itu harus siapi mental, iya kamu harus siap dengan mental capek kamu, mental niat kamu naik gunung, mentalitas jiwa kamu jangan mudah goyah. Meskipun ada Raisa ngajak balikan! Mental.

Mental pertama,
Dimulai dari pendakian bebatuan kawah pasti bagi pendaki yang baru mulai naik gunung ini akan terasa sangat berat dan melelahkan tapi percaya deh ini semua adalah bahan untuk kamu latihan mendaki gunung yang lebih ekstrem. Maka dari itu mental kamu diuji.

Mental kedua,
Bebatuan tadi hanya awal trek yang akan menyambut kamu di Papandayan. Trek bebatuan segitu belum ada apa-apanya kalo belum ditemani cahaya sinar matahari yang aduhay mentrang mentreng. *Apaan sih dan* Panas yang menyengat akan kita dapatkan selama diperjalanan, yang pasti akan menggugurkan mental pasangan cabe dan terong yang sok mau naek gunung.

...dari tadi ngomongin orang mulu yak? Beklah kali ini gak akan :(

Sabar bang Gun
Mental ketiga,
Satu pemandangan yang bisa bikin menurun mental & iritasi mata ketika masuk ke area Gunung Papandayan adalah banyaknya pasangan kekasih mengumbar kemesraan.

Gak mikir apa pacaran di gunung? lebih tepatnya GAK MIKIRIN PERASAAN JOMBLO kek gua napa :(

Iya, Jleb kan yak lagi capek-capeknya manjat gunung gak ada yang nyemangatin seperti mereka, terus bantuin bawa kerir seperti mereka, pengen deh teriak terus bilang terus bilang gendong adhe bang! Gendong! adhe caphek, lelah. Heum.. heum..

"Dan Bangun dan! Udah siap nih makanan nya" Okay sip itu hanya mimpi.

Ps :
Karma masih berlaku. Akan tiba saatnya malam jadi siang , hitam jadi putih , JOMBLO jadi BERPASANGAN. Wekaweka dan gue masih menunggu saat itu datang!

Kagak ngiri kok, KAGAK!
4. Siap-Siap Kedinginan

Jadi gini ceritanya. Pada waktu itu malam yang dingin seakan menusuk hingga ketulang yang paling dalam *lebay lu dan* Ah iya maaf ganti deh. Tatkala sinar mentari meredup berganti dengan dingin nya rembulan di peraduan malam *makin lebay* , PLAAKS!! ditampar lagi...

Nggak tau kenapa emang deh hawa malam nya Papandayan sial amat. Sial karena dingin nya nyampe ke dalem perut gue. Sial lagi ngeliat orang pacaran disebelah gue yang keenakan karena dingin nya malam.

Udah itu sempet tidur pulas kebangun pagi buta karena cuaca yang dingin sedingin tatapan mantan.

2.00 Pagi

PRET.

Pantat gue bergetar lembut meloloskan udara yang lama tertahan didalam perut.

"Eh Kang Cep, lo denger alunan merdu suara barusan gak?"

"Apaan, Dan?"

"Eh, gak kedengaran ya???"

"ANJIR! Lu kentut ya?!"

"Eh gak bau tau..."

"Eh iya, kok gak bau..."

Sesaat kemudian. Keheningan malam menguasai lagi. Lalu....

"Bangsad Adan! BAUUUU..."

"Eh iya baunya delay, mungkin efek dingin Papandayan yak. Wkwk."

"BANGKE ADAN KENTUT LO MEMBUNUH!"


"BHAY!"

"wkwk"

Selamat malam, Papandayan
 Lebih sebel lagi angin dingin tidak hanya membuat perut bergetar, juga sukses bikin kebelet dong.. mau ga keluar tenda gak kuat nahan. Serius udah kagak kuat! Udah diujung banget rasanya.

"Kang Cep, ikut yok keluar" pinta gua ke Kang Cepi.
"Ogah Dan, sono sendiri aja ke WC gih... lagian males banget liat eek lo" jawabnya
"Ya jangan cuma diliatin lah, diputer, dijilat, dicelupin juga Kang..."
"Taek lo!"

Akhirnya gue memberanikan diri keluar sendiri, kalo dipikir jauh juga harus ke WC yaudah gue keluarin aja  jurus eek si anak rimba. Gue melipir keluar, kebelakang tenda. Kasrak kusruk.

"WOI! Jangan boker disebelah tenda, Gila!"

Eh ketauan! kepaksa jauh lari kebelakang deh, Agak jauh melipir dan pas. Gue nemuin tempat yang cocok di semak-semak Edelweis Hii Syerem juga yah Papandayan malam hari. Pas ngelosin celana, tau-tau angin kenceng banget menerpa gue.

WUSSHHHHH

"AAAAA!!" Jerit gua lucu-lucuan.
"LEBAY lu Dan!" Jawab Cepi di tenda
"Emang!!"

AAH dingin banget. Sampe-sampe kedinginan angin membuat feses gue kagak mau muncul meskipun gue udah pada posisi Siaga 1 . Yaudah kagak jadi gue boker, gua jadinya ngambil Tripod + Kamera aja buat ngambil Star Trail foto.

Kebayangkan dingin nya Papandayan? So, Mau gak mau kamu harus nyiapin selain ekstra duit juga ekstra jaket / baju anget , itu juga kalo kamu semua kagak ingin ketularan diare kayak yang ngana alamin...


Segitu dulu yah.. Bhay!

Keep. Istiqomah bro...

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

22 Responses to "4 Hal Yang Harus Kamu Siapin Saat Muncak Papandayan"

  1. nice gan artikelnya trims infonya

    ReplyDelete
  2. mantap travelingnya, dan terimakasih untuk tips nya sebelum memuncak, salam kenal dari Gusu

    ReplyDelete
  3. Luar Bisa Infonya Gan.... Ini Pelajaran Buat Teman2 Pecinta Alam, Gak Asal Naik Gunung Doank..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, salam ke anak pesisir dari ketinggian yak

      Delete
  4. siapin duit banyak adalah hal yang terpenting gan.. masalah nyali mah nomer 2 :D kwkwkk

    ReplyDelete
  5. Powerbank jgn lupa gan wkwkwkwk

    ReplyDelete
  6. Terimakasi atas artikel anda, artikel anda sangat membantu saya saat melakukan perjalanan yang jauh / melakukan perjalanan di puncak.

    ReplyDelete
  7. HAHAHA postingannya gokil bang.. dan bermanfaat pastinya

    ReplyDelete
  8. bagus gan, bagus artikelnya. keren ditunggu postingan selanjutnya

    ReplyDelete
  9. salam kenal, Nama saya Muhamad Ilyas.
    bagus sekali mas pemandangannya, btw dari cianjur jauh banget yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohey, tips kesehatan! Salam kenal juga nih. Dari Cianjur rasanya ujung ke ujung dong

      Delete
  10. Njir Adan lu sempet cebok kagak tuuh eek nya! Weeks

    ReplyDelete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.