[CERBUNG] Gn Cikuray Via Pemancar 2 : Puncak Kesedihan

ini sunrise dari Pemancar tadi. Gimana?
Sebelumnya di episode ke satu Cikuray 

***

"Ya Allah apa dosa hamba sehingga engkau turunkan ujian bertubi-tubi.. nangis guling-guling dengan segala kemalangan yang menimpa gue ini.. *gelindingan nangis ampe banjir se Garut"

Akhirnya kami memutuskan untuk meninggalkan motor si bang Gungun di ibu-ibu tukang gorengan tadi dengan janji nanti seturun mendaki akan diambil kembali.

"Gung, ayo kita ngumpul dulu berdoa dulu" Kita berdoa memohon kelancaran dalam perjalan kala itu. Langkah dengan hentakan yang berat kami awali mengingat waktu itu kami mendaki mulai jam 9 pagi kalo di inget-inget ngaret banget 4 jam yang awalnya niat berangkat jam lima pagi. Salah siapa coba? Jokowi..?

"Ngghhh.... Capek banget babang! mendaki siang gini mah" keluh si Agung. Akhirnya perjalananpun kami lanjutkan mau tidak mau kami harus terus berjalan sampai perbatasan vegetasi antara kebun teh dan hutan, karena baru pada hutan lah kami bisa beristirahat untuk sekedar meneduhkan diri ini dari terpaan sinar matahari yang sangat kejam melebihi ibu tiri, tapi tetap tidak bisa mengalahkan kejamnya pemandangan mantan bermesraan dengan pacar barunya *lalu bunuh mantan

Orang cakep mah gini, tidur juga ada aja yang sirik

Tanpa terasa karena terlalu capek, gue pun tertidur di sela-sela istirahat. Gak keitung berapa lama sih gue ketiduran di bawah pohon, gak yakin lebih dari satu jam deh.

"Bang! Bangun elahhh, katanya mau nyampe puncak sore!"

Ah iya, bener juga. Siang ini tidurnya cukup pulas, walaupun keganggu oleh si bang Gungun, teh Ria, Rian yang sedang selfie dan bernorak ria ditambah hentakan suara dari sepatu pendaki lain yang silih berganti. "Bodo amat ah.. yang penting gue istirahat" celetuk gue dalam hati, karena takut digebukin si bang Gungun. Perjalanan kami terasa berat apalagi ditambah dengan kerir yang kami bawa berisi 4 botol air 1,5 literan, kalo gak inget bakalan haus udah gue buang buang deh ini air, ketus gue.

Waktu lagi asik-asik nya ngatur ritme jalan dan pernapasan sekitar pos 2 - 3, tiba-tiba si Kuya lari dari bawah berteriak ke arah gue dan mas Agung, dengan napas ngos-ngosan dan muka pucat, gue langsung tanya keadaan dia takutnya kenapa-napa.

"Mas.. Oksigen mas.. Oksigen!!"

"Kenapa mas siapa yang sesek?!"

"Buat gue mas udah ga tahan!!"

Ngeliat kondisi fisik dan cara dia berjalan, lalu gue dan mas Agung saling bertatapan mata yang dalam. Akhirnya gue ambil kesimpulan bahwa si Kuya salah dalam ritme jalan aja, bukan ada masalah di pernapasannya.

Dengan berat hati gue bilang ke Kuya
"Lim.. itu kamu bukan gejala sesek nafas karena ketinggian, kamu tuh hanya salah dalam jalan aja, terburu-buru kamu itu.. itulah sebab akibat kenapa kamu kaya yang udah abis napas. Lagian ya kalo sesek nafas karena ketinggian itu biasanya akan dialami oleh pendaki yang manjat gunung lebih dari
3500mdpl keatas lim"

Dia melongo dibilangin gitu oleh gue sama mas Agung, gak tau deh dia bisa nerima atau tidak gue bilangin gitu, antara sedih dan kesel sih gue lihat mukanya si Kuya kala itu, sedihnya saat ngeliat persiapannya buat naik gunung, nah keselnya kalau gue inget kejadian tas pas tadi pagi ditambah gaya ngomong nya ituloh ga asik banget sumpah, SUMPAH pengen banget jorokin dia ke jurang!! *semoga dia gak baca tulisan ini HIHI

Udah kebayang belum sama sosok si Kuya?

Gimana ngeselinnya?

Pendaki asal Kopo yang baru pertama kali naik gunung Cikuray. Yang datang naik gunung cuman pake sepatu cats, Jaket nya pun bukan jaket gunung tapi jaket kulit, diulang JAKET KULIT, terus pake kerir yang reyod, Wtf  lu bilang kan ke kita-kita semua lu itu punya pabrik Tahu masa iya gak kebeli kerir doang sampe harus minjem kerir yang kaya gitu? Plis gue care padamu Kuya, dengan persiapan yang dipakai lu itu jauh dari kata safety :(

Oiya, biar bisa kesel bareng-bareng, ini gue upload foto si Kuya :P


yang mana Kuya..?

***

Dipenuhi rasa dendam dan syukur bertabrakan yang begitu mendalam seperti melihat mantan jalan berduaan sama cowok lain, gue sama mas Agung tetap tabah jalan deh bertiga, rombongan lain udah pada jauh didepan nah gue masih harus terus menyapu dibagian terakhir biar gak ada yang ketinggalan lalu hilang lalu dicari SAR lalu ditemukan tinggal nama, hih jauh-jauh deh dari yang kaya gitu. Makanya gue sebagai sweeping bertanggung jawab menjaga keutuhan anggota gue. *Ciyeee

Soal jalur jangan ditanya deh gunung Cikuray ini memang sadis dari bawah pas pertama muncak pos Pemancar saja sudah pengen nangis minta tolong ke mama, tapi kemana mama nya? mama nya malah ada di kantor polisi minta pulsa dong.. Ler

"Hap..hap..hap" perjalanan semakin berat keputusan untuk istirahat disetiap nemu lahan yang datar pun sangat bijak menurut gue. "Dan bonus dan!" mas Agung sigap melihat tempat peraduan istirahat. Sadar akan rasa lelah yang mengelilingi gue, sampai-sampai setiap gue jalan harus diatur ritme 50:50, ya artinya itu 50 langkah jalan 50 hitungan istirahat, maklum saya tergolong orang jompo dalam pendakian Haha.

Saking capeknya ya tiap tiap ada orang yang lewat udah turun dari puncak, terus gue tanyain "Mas puncak masih jauh yah?" terus aja gitu nyampe tua. Ada nih ya bapa-bapa yang lewat gue tanya juga, padahal udah jelas itu ranger Cikuray -__-

"Pak, Pos 7 udah rame pak?" Tanya gue.

"Udah lumayan rame yang masang tenda mas... deket kok itu.. paling setengah jam.." dalam hati padahal gue gak nanya waktu pak, "Sok kreatif". Haha

"Oh gitu ya pa... kira-kira berapa orang ya pak pendaki hari ini kayanya banyak" gue ngetes bapak itu tau kagaknya.

"yah tadi pagi ada sekitar 800 orang yang tercatet mas, lumayan juga sekarang yang naik banyak yang minat"

"Gilaa! banyak bener yang naik udah kaya pasar aja gunung sekarang, ohiya, bapak ini siapa?"

"Aku... adalah masa depan kamu..."

Yakali serem amat masa depan gue bapak-bapak chubby berjenggot panjang dan seorang ranger gunung.

"Yuk lanjut!"

Lanjuuut

Pertemuan dengan pos 7

Jam sudah menunjukan pukul 5 sore tak terasa Pos 7 sudah didepan mata, ingin rasanya gue segera ngelepas kerir dan selonjoran di tenda sambil teriak "AKU BERHASIL MAMAH" *tetep dalam hati.

***

Sore hari gue habiskan dengan menikmati sunset gunung Cikuray. FYI jarak pos 7 dengan puncak Cikuray hanya sekitar 5 menit jalan kaki sudah sampai dong di sebuah tanah yang tidak begitu lapang dengan berdiri bangunan kotak ditengah nya. Gak habis pikir siapa yang buat bangunan di puncak gunung.

Senja Cikuray

Lima lebih limabelas

Keluarin tripod. Pasang kamera prosumer gue, cari fitur timelapse, Gak ada. Cari lagi, gak ada. Cari terus... gak ada. Masyaallah. Oh iya, waktu itu kan bukan kamera gue, Shit! 

Oh iya ada lensa wide!

Lima lebih duapuluh

Ubek-ubek weistbag. Coklat. Hydrococo. Powerbank. Biskuat. Lensa mana lensa? Ubek-ubek lagi. Gak ada lensa.

...ketinggalan. Di tenda.

Shit! kedua kalinya.

Setengah enam 

Menatap biar sunset sambil nangis. End

Sedih hanya foto

Sunset bagus, wajah nangis
Pasar Pindah ke Puncak Gunung
Bener kan ? Pasar udah pindah?? penuh banget.. dengan hati puas telah menyaksikan sunset gunung Cikuray gue dan bang Gungun, Rian, mas Agung segera manuju tenda, karena urusan perut udah gabisa di kompromiin lagi. Tiba-tiba di tenda,

"Hai dan, Gue numpang TIDUR disini ya" OMG Kuya muncul lagi..!?

JEDEEER.. JEDEEEER.. JEDEER..

**Gubrak -- Pinsan -- Gelutuk dari Cikuray**


Inspired : jlnpndki



Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

22 Responses to "[CERBUNG] Gn Cikuray Via Pemancar 2 : Puncak Kesedihan"

  1. haaaaaaah keren banget pemandangannya.
    Ternyata dipuncak ada pasar.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iya keren loh, mau buka lapak juga kamu ? Barengan yok! :D

      Delete
  2. perjalanan yang terlihat melelahkan yya mas, tapi pemandangannya gileee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lelahnya terbayar bang setelah melongo ngeliat ciptaan Allah.. #ciyee

      Delete
  3. wah pemandangannya bagus banget tuh gan, saya juga sering muncak, tahun baru nanti mau muncak ke g ungaran klo jadi. kunbalnya kesini ya http://www.enjoylife-media.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah,, ketemu pendaki blogger juga nih #toss , unggaran juga mantep gan Favorit di Jawa tuuh :D

      siap gan meluncuur!

      Delete
  4. keren gan pemandangan nya... jadi pengen kesitu... hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, pemandangan diatas puncak emang mantep lah meskipun kita ga punya pasangan juga #nahlohcurhat EAAA...

      Delete
  5. wah anak gunung nih. mantab gan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku masih anak mamah yang sering ke gunung kok :p

      Delete
  6. Replies
    1. Asik baik bener nih Syabandani.. btw no berapa sepatu??

      Delete
  7. kayaknya seru banget ya gunung cikuray.. jadi pengen kesana nih min :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru gan lain kali ayok ikut :D

      oiya kenalin gue adan bukan mimin :( piss

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.