Ngobrolin Pendakian. Pertanyaan Seputar Naik Gunung


Seperti biasa gue akan posting blog ini secara rutin minimal sebulan satu kali, ya ampun jarang banget ya.. Maklum lah gue kan orangnya sangat sibuk sama kegiatan yang sebenernya nggak terlalu penting banget sih. Dan kali ini gue akan posting artikel buat kolom Traveling.

Gue akan membuat sebuah wawancara fiktif antara diri gue sendiri. Kali ini, dikarenakan banyaknya  animo orang-orang yang ingin manjat gunung, dan mulai bertanya-tanya tentang kehidupan pendakian gunung. Ditambah juga dengan adanya yang negor langsung lewat inbox di email “kapan posting lagi Dan. Ngeselin lu!”.

Oke gue ngalah. Disini gue merasa ada yang merhatiin. Gue akan posting. So pentiing

Tujuannya sih buat ngasih persepktif dan cerita singkat tentang pertanyaan pendakian itu. Karena gue belum juga diundang Najwa Shihab untuk wawancara secara langsung. Maka dari itu gue buat karakter wartawan gadungan untuk nanya-nanya gue kali ini.

Oke, ini dia inisalnya : Adhan Narasumber (AN) dan Adhan Wartawan (AW)

Begin!

***

AW : Halo Bung, akhirnya bisa ketemu lagi. Lama tidak jumpa ya.
AN : Halo bung, iya. Hampir enam bulan ya sejak terakhir naik gunung?

AW: Iya. Terlihat makin berkarisma nih Bung, gendutan ya. Sibuk apa aja sekarang?
AN : Iya nih, saat ini masih seperti biasa, kerja dan mungkin ditambah kesibukkan baru. Saya jadi siswa lagi di Perguruan Tinggi Swasta Bandung. Kebanyakan makan angin dijalan jadi melar begini nih.

AW: Iya lho. Kelihatan semakin dewasa dan juga ganteng Bung!
AN : Ah bisa aja. Semua lelaki juga ganteng kok. Cuman saya hanya limited edition aja hehe.

AW: Oh iya, kapan terakhir naik gunung Bung? Kapan naik lagi nih?
AN : Wah sudah lumayan lama saya nggak naik gunung, terakhir saya naik gunung Slamet di Jawa Tengah. Udah itu aja, selebihnya hanya gunung-gunung gemesh aja.
Ini hasil dokumentasi nya.



AW : Waw, keren sekali bung dokumentasi nya, ijin like yah hehe...
AN : Di subscribe juga dong bung Channel Youtube nya hehe

AW : Yah promosi. Bung ini ada beberapa pertanyaan yang masuk ke kita dari fans berat Bung nih.. mereka mengirimkan macam-macam pertanyaan tentang gunung, boleh dijawab ya...?
AN  : Oh oke Bung saya coba jawab sebisanya. Sisanya ngarang.

AW : Oke yang pertama, Bung gunung itu tinggi ya...
AN : Emmh susah sekali.. Gunung itu imut kok engga tinggi-tinggi amat, malah cenderung gemes.

AW : Ih jawabannya.. Nah sekarang gini, kan lagi mendaki nih, kalo kebelet pup, gimana bung cara pup nya?
AN : Waduh ini pertanyaan, kalo mau pup tinggal jongkok aja, jangan berdiri ya, entar blepotan.. Brabe... Yang malu temen serombongan kamu entar.

AW : Lebih detail nya bung?
AN : Oh gitu, ya posisi nya kita harus pas jauh dari jalur pendaki sedikit melipir dulu, terus kalo udah ketemu lokasi yang humble, kamu gali dulu buat nanti di isi, nah kalo udah gitu tinggal pas-in aja deh. Kamu semedi yang konsen yak.

AW : Iyuwwh.. Kaya kucing gitu?
AN : Percis Bung! Bhay

AW : Terus kalo beres, cuci nya gimana?
AN : Ya ampun.. Ini pertanyaan kok gini semua.. Tinggal di lap aja sama kok. Dan jangan di gesek-gesek ke batang pohon, apalagi ke temenmu. Pasti mereka bakalan excited banget deh!

AW : Ih masa... Pake apa bung di lapnya?
AN : Hari gini ada nama teknologi yang terbuat dari campuran serat kain dan kertas yang diberi aroma wewangian... Ah kelamaan.

Pake tisu basah aja.. pasti endeus banget pantai kamu bakalan wangi semerbak...

AW : Nah kalau kencing bagai mana Bung?
AN : Sama, tinggal cari dulu semak-semak, buka celana, berdoa dan ijin dulu takutnya ada yang lagi ‘nongkrong’ disana. Cuuur, lap pake tisu basah lagi. Kelar. Oiya jangan sekali-sekali kamu pup dan kencing di mata air yah!

AW : Ga boleh dimata air, kenapa Bung kan lebih enak?
AN : GABOLEH TITIK. Alasannya gini, sumber air itu digunakan sama pendaki untuk minum dan masyarakat di kaki gunung untuk kehidupannya, apa jadinya kalo kamu jadikan sebagai tempat destinasi keserakahan pantat mu itu. Kalo nekat pup disana, paling siap-siap aja digebukin pendaki sebatalion terus digelindingin ke jurang.. hiii kalo akumah atut! Jangan juga mencemari mata air dengan sampo, pasta gigi, dan sabun yak! Itu bahaya banget dapat mencemari air dengan bahan kimia yang dihasilkan.

AW : Oh gitu, tapi kalau airnya diambil terus dipake nya ditempat lain yang bukan mata air boleh ?
AN : Asal jangan dilakukan di mata air dan berakibat mencemari lingkungan. Boleh.

AW : Terus, kalau naik gunung itu capek nggak? Bakalan ada yang gendongin nggak? Aku kan lemah..
AN : Diiiih.. aku juga mau dong di gendong.. Sini gendong aku.. Ya engga keleeus... Kalau kepengen enak mending bobok aja dirumah cyin!

AW : Becanda Bung. Sensi amat hih. Terus kalau masalah ngisi perut gimana bung?
AN : Makan sih tergantung sama yang naik. Biasanya kalo saya suka ada logistik kelompok yang berisi makanan camp sama makanan jalan. Maksudnya kalo makanan camp itu makanan yang dimakan nanti pas di area ngcamp seperti nugget, mie instant, spagethi, kornet dll. Kalo makanan jalan itu ya makanan pengganjal perut buat selama kita diperjalanan menuju puncak, biasanya kaya coklat, apel, madu, roti pokoknya banyak deh.

AW : Rempong banget ya Bung. Kalo peralatan naik gunung itu mahal-mahal ya? Harus dibeli semua? Kan aku miskin Bung~
AN : Sama , aku juga. #Curcol
Peralatan naik gunung emang mahal-mahal, tapi nggak semua nya mesti dibeli. Bisa pinjem sama temen kamu yang dermawan, atau kalau nggak ada bisa kok sewa, sekarang udah banyak menjamur tempat penyewaan outdoor dimana-mana. Biasanya mereka nyewain kayak tenda, sleeping bag, bahkan ada juga yang nyewain kerir dan lainnya.

Nah kalo peralatan lainnya bisa dong dibeli sendiri, semacam jaket, sandal sepatu, dan jodoh #eh

AW : Oiya menyangkut hati, ini ada pertanyaan. Tolong dong jelasin apa benar gunung bisa mengusir kesendirian secara kami kan himpunan jomblo akut ?
AN : Pertama-tama saya ikut prihatin atas status jomblo kalian, dengan pernyataan kalian tadi itu  secara tidak langsung kalian telah menyadarkan bahwa saya ternyata tidak sendiri bernasib sama di dunia ini. Ternyata masih banyak spesies jenis kita. #pelukan

Naik gunung itu asik, diperjalanan kamu semua akan berpapasan dengan ratusan pendaki lainnya yang naik gunung, biasanya untuk mereka yang memang punya skill lebih dalam hal nyepik cewek, mereka selalu melancarkan aksi modusnya berawal dari bertanya “mbak, puncaknya masih jauh?” , “mbak, asal darimana,?” , “berapa orang yang naik mbak,?” , “bareng yok mbak” , “Kalo boleh saya minta airnya mbak....

...sekalian no HP, BBM, WA, email.. dan duitt” bhaay.

AW : Wah asik dong. Jadi Gunung juga bisa sebagai ajang pencarian jodoh ya Bung?
AN : Nah itu.. Nggak heran banyak pasangan yang berakhir di pelaminan, diawali dari hobi yang sama. Yaitu naik gunung. Jangan nanya kenapa masih sendiri!

AW : Nahloh, Bung nya kenapa masih sendiri...
AN : Bhay! *kibas rambut*

AW : Haha maaf Bung. Tadi kan bicarain jodoh. Nah sekarang di gunung itu serem nggak Bung? Suka ada hantunya?
AN : Mulai deh.. masuk ke hal supranatural gini bawaannya merinding.

HADIIIIR...!!

...Ki Prana Lewu kali ahh..

Nah yang kaya gini yang bahaya, Namanya gunung ya pasti ada serem ada indah nya. Gunung kan ya istilahnya rumah bari ‘mereka’ dan kita kalo main ke gunung atau masuk ke hutan adalah sebagai ‘tamu mereka’ seyogiya nya tuan rumah, mereka pasti nyambut para tamu dengan baik. Jadi nggak aneh kalo ada diantara temen kamu yang memang punya kemampuan lebih pasti selalu merasakan jamuan dari ‘mereka’. Serem yaa. Saya juga bingung mereka itu hebat atau emang sial ya harus bisa ngeliat yang gituan.

But, ya awali niat kita sebelum mendaki dengan hal yang baik, Jangan berpikiran negatif. Dari awal kita sudah dapet ijin orang tua, melakukan ijin SIMAKSI semua sesuai aturan dan itu baik, Jangan kuasai pikiranmu dengan hal yang aneh-aneh. Pokoknya semua berawal dari pikiranmu sendiri. Asal kita nggak neko-neko. Saya yakin kita akan baik-baik saja.

AW : Wah ternyata banyak juga yah yang harus disiapin. Jadi intinya naik gunung itu kegiatan yang ekstrem dong ya Bung.
AN : Saya nggak berani bilang begitu, karena ada juga yang bilang naik gunung itu kegiatan yang menyenangkan. Terlepas dari itu semua naik gunung adalah kegiatan olah raga yang harus membutuhkan persiapan matang sebelum melakukanya baik dari segi pengetahuan, fisik, managemen, logistik, dan kepribadian. Semua akan ditempa saat kita mulai mendaki gunung.

Maka dari itu, di beberapa gunung yang memang levelnya cukup sulit, selalu ada himbauan spanduk “ANDA TIDAK SIAP MENDAKI, SILAHKAN MUNDUR SEKARANG JUGA!!!”

AW : Baiklah bung, Mengena sekali penjelasannya Bung, saya tidak sabar untuk ikut bareng mendaki dengan Bung. Baiklah Bung Terimakasih atas waktunya. Semoga sukses dan makin banyak puncak-puncak yang dicapai. Oiya sekali lagi, anda tampan sekali hari ini. Sayang jomblo!
AN : Terima kasih Bung, anda memang keterlaluan Bung memujinya.

AW : Mari bung, Gojek saya sudah datang.
AN : Semoga selamat ya bung... Sampai gerbang depan :)

***

Thanks banget semua udah baca percakapan kahayalan gue dan diri gue satunya lagi. Semoga ada pelajaran dan ilmu yang bisa diambil dari tulisan ini. Doakan gue agar terus bisa menulis dan berbagi ya. Kalian luar biasaaa...

Seperti biasa,
#KeepWrite
#KeepShare
#StayGanteng


Ah iya, ada yang baru.
Sholat jauh lebih penting daripada membaca blog ini.




Rekomendasi Untuk Kamu × +

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

21 Responses to "Ngobrolin Pendakian. Pertanyaan Seputar Naik Gunung"

  1. Monolog bisa lebih dipersingkat saja Mas... Jangan berlebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sengaja tidak melepas dari ruh nya blog ini mas :)... LEBAY haha

      btw makasih komentar masukannya

      Delete
  2. Ada yang bilang ngedaki itu bisa bikin kita mengetahui sifat asli dari seorang sahabat. Bener gak gan ? :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa yang bilanggg?? bilangiinn ke dia 100 buaaatnya.. Mendaki juga bisa bikin kita tau sifat diri sendiri dan org laiin :D

      Delete
  3. Monolog bisa lebih dipersingkat saja Mas... Jangan berlebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gaya penulisannya memang begini lah mas... coba di ceka tulisan yang lainnya..

      Welcome, Selamat nyasar!

      Delete
  4. Btw, keren gan ceritanya.. Walaupun panjang lebar sih wkwk

    ReplyDelete
  5. wau keren bang jadi nambah wawasan soal mendaki. pengen muncak ke gunug slamet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayooh silahkan bang.. jangan lupa share cerita nya :D

      Delete
  6. ane juga pernah jelajah pegunungan waktu perkemahan ptm, di moga, pemalang, jawa tengah

    ReplyDelete
  7. dulu waktu sma pernah diajakin mendaki gunung sama anak mapala itu pengalaman pertama makasih infonya gan jadi pingin mendaki gunung lagi nih

    ReplyDelete
  8. Wah asik banget tuh gan keknya :D jadi pengen ikutan juga nih

    ReplyDelete
  9. wihh seru tuh.. :-) jd pengen ikut.

    ReplyDelete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.