Teruntuk Cafe Bernuansa Abuy, Sebuah Review

www.cafeabuy.net
Apa yang ada dipikiran kamu tentang cintanya anak muda?

Lebay, kenalan,  pendekatan, jadian, putus, nangis-nangisan kemudian balikan. Gitu terus sampai tua.
Bukan situs dewasa ya. Wkwk
Maka dulu, waktu itu gue (kalo gasalah belum sebulan sih) pertama kali nyasar ke halaman blog Cafe Abuy, definisi-definisi diatas luluh. Terlebih saat seorang Adi Bunyamin (sang pujangga), memproklamirkan diri sebagai seorang pujangga cinta yang mengaku :
“CafeabuyNET merupakan wadah bagi para remaja yang hobi menulis dan membuat cerpen dengan berbagai kategori cerita menarik sesuai dengan apa yang terjadi atau karangan. sehingga membuat cerita menjadi pengalaman dan pelajaran berharga dimasa depan.”
Mana lebaynya ? Kok gak ada... Kok gitu sih :(
Mana putusnya ? kok gak ada... Kok... Kok :(
*golok mana golok*

***

Trengteng... Terdengar suara pesan dari BBM masuk.

“Dan baca cerpen pertama gue, udah muncul” ocehnya dalam chat yang masuk ke handphone gue dari Abuy.

Waw sudah lama sekali gue nungguin postingan dari blog ini muncul, terakhir inget kayaknya  sebelum negara api nyerang deh.
Nungguin postingan
Langsung gue buka dan baca cerpen nya.. yes! Cerita pertama yang diposting diberi judul : Please, Say Hello to me Tomorrow 1.

“Anak ini hebat gumam gue, punya potensi yang bagus buat nulis macam cerpen tentang cinta, tinggal perlu diasah lagi. Jam terbang mungkin yang kurang”

Komentar pertama gue luncurkan dengan malu-malu, berharap dibalas sama Abuy. And finnaly belum diapprove dong. HAHA AWAS LU BUY! *ketawa setan*

Abuy dengan segala prinsipal hidupnya yang jujur sampai saat ini gue kenal, belum terlalu ngerti sama jalan hidupnya, gue kenal dia dulu pernah nyantri, dan lahirlah artikel ini dan ini , Abuy dulu sering patah hati, itulah kenapa munculnya artikel ini, ini, ini dan ini. Bhay!

Dengan segala kelebihannya Abuy juga gak bakalan kuat ngurusin blognya sendiri, maka dari itu selalu disupport oleh Pesa, Pesa ini adalah temen gue juga dari SMK sampai sekarang cuman beda kantor (dulunya satu kantor) karena gue resign dari kantor lama, jadi gue dan Pesa berpisah jarak. Tapi tetep satu hobi yang sama. Naik Gunung.

Sifat Pesa gak kalah dengan Abuy yang hidupnya penuh cinta, Pesa lebih so ganteng dari Abuy, Abuy ngakunya lebih ganteng daripada Pesa. Mereka berdua sering banget ribut gara-gara hal sepele misal, rebutan siapa paling ganteng (padahal kan menang gue kemana-mana. Ya kan?).

Sebenernya masih ada beberapa glintir orang lagi yang ada dalam geng kita (red : Heru, Adam, Borin, Ugun dan lainnya), tapi sekarang gue gak bakalan ceritain mereka mereka dulu (nanti pasti ada kok), gak ada yang beda jauh antara mereka dan Pesa sama-sama so ganteng. Bhay!

3G : Ganteng-Ganteng Galau

Gue mulai dari hidupnya Pesa, setelah gue ketawa abis-abisan di artikel ini kalo yang menurut gue pribadi ini lebih ke curhat kisah masa lalunya, dapat gue simpulkan kalo Pesa, dulu jaman SMA punya pacar yang sempurna menurutnya, dua insan ini emang selalu sukses bikin gue dan temen-temen ngiri berat. Pokoknya eek banget lah.

Skip jaman sekolah sekarang Pesa dewasa udah kerja, udah keren, udah berubah jadi cowok kece tapi rambutnya mirip cewek. Dan yang pasti sekarang mantan pacar Pesa yang dulu udah digebet orang lain. Yes! Call he Pesa sang Terong 3G.

Gue yakin mereka berdua akan terus naik daun, kuncinya harus terus komitmen update blog nya. Serius tulisan mereka keren dan cocok banget buat dibaca kamu-kamu yang ngakunya anak muda hitz.


Pandangan Gue

Buat kamu Buy & Pes, alur yang kalian bangun harus lebih diasah serta usahakan tetep komitmen ya di satu niche. Gue lihat tadi udah ada rubrik komik ya? Itu modal awal yang bagus, asah terus cerita dan perkuat gambar karakter dalam komik kalian itu. Suatu saat bisa jadi Brand lho! Kalo dari tulisan, mereka udah paham betul, gue gak mau terlalu banyak saran soal tulisan, lagian mereka juga pasti udah biasa menulis, karena kerjaan tiap harinya. Okey segitu aja ya. jangan lupa,

#KeepWriting,
#KeepSharing, and
#StayGanteng

Rekomendasi Untuk Kamu × +

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

1 Response to "Teruntuk Cafe Bernuansa Abuy, Sebuah Review"

  1. mantaaaap kaka...
    makasih lho yah reviewnya :D

    *Pelukpelukpeluk

    ReplyDelete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.