Tersesat, Awal Yang Mengagumkan

Tegal Panjang, sisi lain
Semakin kita tua, rasanya semakin sulit untuk bercerita tentang pengalaman berpetualang.

Ada saja alasanya, entah itu masalah waktu yang semakin sempit atau mungkin tenaga yang mulai kendur, hingga hal-hal yang sebenarnya nggak terlalu dipikirin seperti kapan dan kemana ?

Gue sendiri merasakan hal ini.

Ijinkan untuk gue bercerita tentang pengalaman gue tersesat di awal gue melangkahkan sepatu dan yang sekarang sukses menjadi hobi baru gue, selain makan.

Pengalaman ini gak mungkin gue lupain seumur hidup, gue akan terus ceritain kisah ini ke orang yang emang lagi apes harus kepaksa dengerin ceramah gue.

Sudah banyak gue menulis tentang Savana Tegal Panjang di blog ini dari segi keindahannya bahkan artikel yang terakhir berhasil masuk di laman detik.com.

Ya walaupun itu statusnya gue masih jadi kontributor pembaca, baca disini. Tidak banyak yang tau kalo gue pernah ngalamin hal buruk di Tegal Panjang.


***

Jumat pagi itu tidak ada yang berbeda, gue lihat burung masih berkicau, mamah gue masih memasak, adek gue masih cewek, juga gue yang masih aja jomblo berkarat.

Gak ada suatu hal apapun yang mengisyaratkan akan terjadi sesuatu, semuanya normal.

Well.

Berangkat jam 3 sore menuju Tegal Panjang dari Cibutarua, langkah kami semangat ingin segera menapaki savana yang konon mirip di Eropa itu.

Masih teringat dengan jelas nasihat ramah dari Pak Rw Cibutarua tentang jalur mana saja yang harus kami lalui, memang saat itu jujur gue sedikit bingung dengan petunjuk yang diberikan, Pak Rw hanya memberitahukan jalur lewat lisan aja.

Ah atau emang dasar kita nya aja males nyatet sih wkwk

"Pokoknya engke pas kebon teh masuk ke kiri..."

"Oh nya pa"

"Terus lurus we.. ke aya pacabangan tong ngambil kanan nya, 
mun atos eta ka kiri, 
kaler, 
wetan deui, 
tonggoh... 
teras nanjak kade tingali kidul..."

"Oh..." kagak ngerti..... kompas plis :(

.....

"....Nah mun tos lewat kebon bakal langsung masuk hutan, saatos di gerbang kudu Adzan heula nyak...."

"...#$%@!!(*..."

Harus gue akui petunjuk yang Pa Rw berikan ke kita tadi sungguh tidak bisa gue cerna, gue malah angguk-angguk aja sok ngerti.

Lantunan doa dari hati dan hentakan sepatu memulai perjalanan kami menyusuri kebun teh milik warga itu.

Dua jam berjalan, kaki mulai menampakan keberingasan nya, keram menerpa gue yang dari tadi emang udah ngos-ngosan berusaha nyamain langkah dengan teman-teman yang memang mereka memiliki semacam mode badak di kaki mereka.

Apadaya gue yang hanya sebatas keturunan kura-kura ubanan telah payah. Bhay!

Setelah puas luluran balsem buat ngobatin kram, perjalanam gue lanjutin dengan komposisi yang masih sama.

Gue yang masih keren, Mang Copa yang stay cool nemenin gue, Mang Dirman yang terus nyemangatin dan mang Cepi yang sekarang telah berubah kecepatannya menjadi mode roket.

6 Sore dan Hutan.

Ganjil perjalanan kami rasakan, kenapa dari tadi awal jalan belum juga masuk kedalam hutan, yang ada malah terus muter-muterin kawasan kebun warga.

Curiga tetap ada, tapi yasudah gue gak mau berburuk sangka, nanti yang ada malah semakin menjatuhkan mental.

Kami sadar bahwa kami berempat sudah tidak pada jalur menuju Tegal Panjang lagi, kami tidak tahu posisi kami sedang dimana, dan kemudian gue tahu di akhir cerita bahwa menurut warga kami memasuki Leweung Sasar.
"Leweung Sasar adalah Hutan konservasi perbatasan antara Bandung dan Garut"
Masih hangat dalam ingatan tentang nasihat dari Pa Rw tadi.

"Mang Copa Adzan dulu gih... itu di depan kayanya gerbang nya deh" - mang Dirman

"Tau aah bukan deh kayaknya" - Copa

"Ah iya mang... Gapapa bukan juga yang penting kita nurut aja dulu" gue sahut

"Iya deh gue Adzan dulu ya"
Ini mang Copa lagi Adzan nih..
Setelah Adzan, kami memutuskan untuk buat tenda tepat di depan hutan tadi.

Malam kami lewati begitu cepat tanpa ada apapun selain hangat api unggun yang memang dibuat oleh mang Cepi bisa sedikit mengusir kegelapan.
Malam yang hangat..
***

Sinar matahari telah nampak dari kejauhan barang-barang pun kami paking untuk melanjutkan perjalanan dan segera berharap bertemu dengan jalur yang benar.

Doa dipanjatkan sebelum memasuki hutan yang terlihat memang masih terjaga keasriannya, lama kami berjalan kedalam hutan.

Semakin dalam, hutan yang kami jejaki bukan jalur manusia yang kami tapak, justru malah terkesan semakin rapat barisan antar pohon-pohon dihutan ini.

Terpaksa mang Cepi coba buka jalur dengan sangkur yang memang dari kemarin ada dipinggangnya, tidak ada tujuan buruk selain hanya untuk sekedar melancarkan perjalanan ini, sesekali perjalanan gue terganggu karena kepanasan & gatal terkena sengatan kecil dari bunga jelatang yang menancap di kulit gue.

Ya ampun dalam hati gue, naik gunung kok gini-gini amat.

Ya tuhaan...

"Hutan begitu kejam"

"Gue kan baru mulai mencoba naik gunung, kenapa se-ekstrim gini :("

Ah iya sebelum nya juga pernah kok gue naik gunung, walaupun hanya gunung gemes gitu. Gn. Padang salah satunya

Matahari udah mulai tinggi, Jam nunjukin di angka 9 kehangatan sinar matari menerobos masuk dari balik pepohonan yang rapat, seakan memberi semangat bagi kami bahwa masih ada keluarga di rumah menunggu pulang.

Kami terus berjalan terkatung-katung, dahaga yang mulai menyerang dengan air minum yang tadinya bermerk Aqua kini telah berubah warna jadi kecoklatan yang memang udah gue isi ulang dengan air yang gue temukan di hutan, ditambah rasa kram sialan ini muncul kembali.

KZL, prustasi dan seterusnya...

Suasana Berubah Cepat

"WOIII..!! Liat bagus banget!!.."
Mang dirman berteriak dari jauh di lereng jurang yang entah dimana, dengan view sangat indah gak ada duanya.

"Mantaaap... mang itu gunung apa?"
Tanya gue sambil melongok & penasaran

"Itu yang mirip corong raksasa namanya Gunung Cikuray, nah ini yang didepan kita, banyak kawahnya namanya Gunung Papandayan" 
mang Dirman jelasin ke gue

Gue, Copa & Cepi hanya diam dan takjud ngeliat pemandangan ini, sesekali diselingi bernorak ria berfoto-foto dulu.

Pemandangan Indah (Copa)

Pemandangan Indah (Gue)
Pemandangan Indah (Dirman)

Pemandangan Indah (Cepi)

Ada yang aneh...

"Itu Papandayan? Itu Cikuray? mang Copa sentak bicara

Kita saling bertatap...

"ANJIIR  KITA  DI  GARUUUT!!!"

Teriak Dirman baru sadar bahwa kita berempat ternyata udah melambung jauh dari jalur dan akhirnya gue tau kalo kita udah tembus di area kawasan Gunung Papandayan Garut. 

JEDEEER!!
Itu Didepan Papandayan kan.?
Depan Gue itu Papandayaaan!!

Dilema hati ini, antara kok bisa ya gue sampe nembus ke Garut, terus dimana dong Tegal Panjang nya ?

Jujur gue bingung.

Gue pun menyebar tanya di sekitar area Pondok Seladah Papandayan barangkali ada yang mau ke Tegal Panjang jadi bisa barengan.

Nihil yang didapat dari para pendaki Papandayan mereka ternyata gak mau masuk ke area Tegal Panjang karena buat jalur kesana masih asri dan rapat, juga masih jarang terjamah orang.

Ingin rasanya sejenak diam di Pondok Seladah. Tapi bukan tujuan gue kesini tapi menjumpai Tegal Panjang

Beruntung bagi kami datang 2 orang lelaki tidak begitu tinggi berkulit coklat kehitaman dengan menjingjing tas kecil lusuk juga ditemani 3 ekor anjing.

Dari penampilan gue tahu mereka bukan agen james bond 007 yang sedang menjalankan sebuah misi rahasia di gunung Papandayan.

Mereka adalah warkamsih yang sedang berburu mencek (red : rusa).

Panggil aja dia James dan Robert (Nama samaran, gue gak tau siapa nama aslinya) usut-punya usut ternyata James dan Robert juga kebetulan bakal ke Tegal Panjang dan berjanji akan mengantar kami.

Seriously I`am happy, But...

Abang James dan Robert kaki nya lebih gila!

Kalo mang Cepi dengan kaki roket nya aja udah bikin gue kepayahan ngejar, sekarang ditambah dengan abang James dan Robert dengan kaki The Splash Avengers lagi kebelet boker.

Musnahlah gue Zzz, apalah daya gue yang hanya paling mentok mirip siput balap yang lagi diancam kamekameha, udah kagak bisa nambah lagi stak disitu, ya paling kalo nambah kalo gak keram, ya cepirit deh ogut.

Dari awal emang udah gak enak hati ngeliat cara jalan nya si bang James dan rombongan,  takut ketinggalan, tackut dede bang.

Gue rasa kali ini emang udah bener-bener semuanya lupa gue... Yaps gue ketingalan sendiri di belakang :( Bhay kalian jahad!!

Sendiri Di Hutan

Dari kejauhan gue lihat mang Copa jalan cepat yang emang ketinggalan oleh mang Dirman & Cepi lagi ngejar abang James di depan.

Tertinggal sendiri di belakang emang ngeselin, sedih, takut. Disitulah gue terakhir ngeliat Copa, dan sekarang gue posisi nya sendiri di dalam hutan, bukan masalah gak ingin ngejar tapi kaki gue yang emang udah gak kuat nahan kram yang kambuh lagi.

Belum pernah sebelumnya gue tersesat di hutan, apalagi sekarang sendiri, gue ulang SENDIRI...

Tindakan yang pertama gue lakuin adalah diam dan berfikir jernih, beruntung gue dilain waktu sempet baca Artikel tentang hal yang harus dilakukan saat tersesat dihutan.

Sejenak gue rileks-in badan dan berpikir bagaimana keluar dari situasi ini, mengingat gue sendirian dihutan itu rasanya kok beda yah, enak gitu, ada rasa yang beda dingin khas gunung dan suara hutan Indonesia yang khas menemani gue saat itu.

“Apa yang harus kamu lakukan saat tersesat di hutan. S T O P adalah singkatan dari tindakan-tindakan yang harus kamu lakukan, antara lain 
S : (Stop) Berhenti, dan jangan panik dan terbawa oleh suasana. 
T : (Thinking) Berfikir, dan jauhkan dari perasaan panik lalu mulai lah berfikir yang jernih bagaimana kamu keluar dari situasi ini. 
O : (Observation) Observasi atau Pelajari, keadaan lingkungan sekitar kamu apa yang bisa dimanfaatkan untuk keadaan survive saat itu. Dan yang terakhir, 
P : (Planning) Rencana, Mulai rencanakan tindakan apa yang bisa membuatmu selamat. Inget, kamu gak bakalan terus bertahan dalam situasi tersesat selamanya.”
Nb : Gue sempet kok foto-foto suasana kesendirian gue nihh foto nya :

Saat-saat prustasi sendiri dengan kamera hape

Entah apa maksudnya foto kaki kotor ini.

Hutan yang masih rapat

Niat selfie tapi gagal.

Tumbuhan Yang Hijau.
Masih Hutan Asri dan rapat

Hutan Asri Juga
“Guk.. Gukk.. Guk.!!”

Wanjeer Apaan itu?! Gue parno..

“Srrk.. Krskk.. Kzrsk..”
Ada yang bergerak dari semak di depan gue

Wanzeer apaan itu, masa ada hantu siang hari,
Atau jangan-jangan....

....Itu mantan gue! Anjiir parah pasti mau nagih hutang bekas kembalian waktu ngedate yang ketigabelas dulu, yang pas pulang nya gue langsung diputusin....

“Guk.. Gukk.. Guk.!!” lagi !?? WTF.

Ternyata dua ekor anjing milik mas James lah yang dari tadi buntutin gue selama jalan, anjing-anjing ini lah yang menjadi guide jalan bagi gue menuju Tegal Panjang.

Dari tadi terus berjalan ngikutin gue, uniknya mereka juga bakal ikut diem nungguin gue kalo gue mulai duduk kecapean.

Anehnya lagi, pas gue kebingungan dijalan harus milih jalan yang bercabang, anjing ini selalu nunjukin jalan yang mereka anggap bener dengan cara unik mereka.

Kadang dengan cara mereka duluan lewat jalan itu, atau malah berhenti gak ngikutin gue jika gue salah pilih jalan, yang berarti nandain gue harus kembali mundur dan ngambil jalan yang satunya lagi.

Setelah jalan kurang lebih 1,5 jam dan juga dapat guide gratis dari mahluk lucu tadi dari kejauhan gue melihat sebuah cahaya dari lapangan yang luas, asumsi gue itu adalah Tegal Panjang.

Makin semangat gue dibuatnya. Dan ternyata benar apa yang gue kira itu benar tempat yang menjadi tujuan gue.

Terhampar ribuan hektar rumput ilalang berwarna hijau yang tinggi, perasaan campur aduk merasa senang sekaligus sedih bisa sampai ke tempat se-amazing ini dan bisa keluar dari kisah suram gue selama dihutan tadi.

Tangan melambai-lambai beberapa orang dari kejauhan dan berteriak menyerukan nama gue, ternyata itu teman-teman gue Cepi, Dirman, Copa dan dua orang agen 007 sang pemilik anjing yang luar biasa itu sudah sampai disana.
Anjing yang buat gue jatuh cinta.
Guide ter keren yang pernah ada.
Kenapa kisah ini gue bagikan kepada semua pembaca blog?

Besar harapan gue dari tulisan di atas dapat menjadi ilmu dan pembelajaran yang baru bagi kita semua khususnya bagi gue.

Alam jangan ditantang.
Mendakilah saat kalian siap.

Kejadian tadi bukan tidak mungkin bisa terjadi pada kamu semua, perbanyaklah pengetahuan tentang Survive, Navigasi Darat, Kesehatan dan ilmu Outdoor lainnya.

Sekali lagi tidak ada maksud untuk menyinggung pihak manapun, tulisan ini dibuat untuk media share pengalaman.

Terimakasih gue ucapin sekali lagi untuk kalian yang udah baca artikel ini, sampai jumpa ditulisan selanjutnya.

Kaget gue bisa nulis serius? Kenapa? Kamu harus tahu tulisan ini telah dimuat dalam koran Bisnis Bandung rubrik Mandalawangi dan diposting di laman Detik.com kanal Travel.
Dimuat di Koran Bisnis Bandung
Ngeksis di Detik. Klik
***
Tamat.

Ps : Shalat lebih penting ketibang baca blog ini

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

11 Responses to "Tersesat, Awal Yang Mengagumkan"

  1. mending tersesat di gunung apa di dalam kenangan yang hancur bang ? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah elu mah :( bawaannya eceng melulu..
      .
      Gimana kabar hati? Bhay! Wekaweka

      Delete
  2. Wahh, merinding gan.. moga aja ane ga kejadian seperti itu yaah.. amiiin COCOK!! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan gan , entar ema lu sedih kehilangan seorang yang di cintain nya... 💗
      .
      .
      .
      Maksudnya, Ga ada yang bisa disuruh nyuci lagi

      Delete
  3. cerita nya sedikit lucu juga daan

    ReplyDelete
  4. Bang hati2 kalo mau naik lagi.. ngeri banyak cerita yg seremm...

    Btw.. cerita mu serem juga tapi di buat kocak hahaha, enak bacanya gak terlalu serius, punchline nya juga pas gak nyangka!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kok bang gue hati-hati waktu itu lagi apes aja -_-

      Yihaa.! makasih loh bang, doain biar terus update yah, juga cepet dapet jodoh, #lah

      Delete
  5. Baaaang Adhann!

    Kamu ke tegal panjang kok gak ngabarin aku :(

    tau gitu pengen ikut, tapi jangan diajak nyasar ya... haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. (( Hayu Ria kita ke Tegal Panjang ))

      ^^^

      itu udah diajak. bhay!

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.