3 Hal Yang Harus Kamu Ketahui Tentang Bukit Moko

Landscape From Moko
Kalo kamu sekarang lagi gak ada kerjaan berarti kita senasib braay.. sama dengan gue ngapain kita ya biar pura-pura sibuk mirip bapak-bapak DPR di gedung sana yang mirip kerja padahal tidur, kerja kagak, kaya iya. Yaudah gue mau cerita aja ya, baca nih.

Yang tinggal di Bandung, mana suaranyaaa?

Yang belum pernah ke Bukit Moko, mana suaranyaaa?

Kebangetan kalo kalian yang mengaku berdomisili di Bandung tapi belum pernah ke tempat ini, yaps ini adalah sebuah tempat di dataran tinggi Bandung, tempatnya keren, tempatnya romantis, tempatnya amazing! Instagramable pokoknya. Bukit Moko itulah sebutannya, gue gak tau kenapa sampai dinamain begitu lagian belum terlalu penting juga buat tau soal itu, mungkin kang Emil juga pasti gak tau. Mungkin.

Oiya,

Sekarang lagi heboh dengan postingan Instagram kang Emil yang menyebutkan bahwa ternyata populasi masyarakat Bandung antara cewek dan cowok itu ternyata memiliki perbandingan yang cukup besar, garis besarnya  kebanyakan sudah memiliki pasangan dan berkeluarga, nah sisanya di Bandung ternyata masih ada sekitar 32 ribu orang yang belum memiliki pasangan. Selanjutnya kita sebut dengan kumpulan Jomblo akut.

Jangan deh, geng 32k sepertinya lebih manusiawi.

Beginilah

Kamu termasuk yang mana ?
Nah selain Bandung lagi heboh dengan kelahiran era baru yang disebut geng 32k itu, Bandung juga punya tempat yang wajib kamu semua kunjungi, Bukit Moko contohnya, lalu gimana Bukit Moko itu? Gue akan jelasin sedikit nanti. Buat kamu-kamu yang penasaran tentang Bukit Moko Bandung coba baca dulu ini, ini tentang beberapa hal yang harus kamu ketahui tentang Bukit Moko :

1. Tempat Sejuk di Bandung
"Kamu bisa menyendiri disini, cocok saat ingin berbicara pada bintang."
Lambaian angin malam yang berhembus dari arah Gn. Manglayang  terasa begitu sejuk. Selama ini yang terbesrit dibenak gue,

(( TERBESRIT )) Anjirlah udah kaya apa aja wkwk.
Salam dari sekelumit genk 32k
Ya kira-kira kalau mendengar tempat sejuk di deket Bandung pilihan nya selama ini gue mikir kalo gak di Lembang, di Ciwidey, Tahura Dago atau di ruangan depan AC. Semua itu akan kalian bantah saat merasakan sendiri berdiri di tempat ini.

FYI : Jangan takut kelaparan disini banyak warung yang buka mirip di Punclut, apalagi kalau malam minggu. Asalkan bawa amunisi di dompet yang cukup aja udah cukup kok.

2. Objek Foto dimana-mana

Jalan sedikit... Cekrekk,

Jalan lagi... Cekrekk,

Sedikit keatas... Cekrekk,

Keren dikit... Cekrekk,

Pas nyampe lokasi... LOWBAT.

Mamam lu!

Sepanjang jalan sebelum masuk ke Bukit Moko kita juga udah dapet kok spot yang cantik aduhay membahana, Cartil. Biasanya dikawasan Cartil atau Caringin Tilu ini pengunjung sudah mendapatkan pemandangan landscape lampu kota yang menawan, Tetapi jika ingin lebih, cobalah sedikit keatas di Bukit Moko disana kamu bisa bebas memotret landscape tanpa halangan apapun.
Narsis Dimanapun
Hampir semua tempat di daerah Bukit Moko instagramable pokoknya keren deh dengan pemandangan lampu kota yang terlihat jelas dari atas. Mau Jongkok? Okey , Ngangkang? Okey , Salto? Okey juga, Loncat dari tebing juga lebih okey kok, pokoknya segala angle ditempat ini recomended banget buat kamu selfie addict.

Buat kamu yang hobi foto tempat ini layak dicoba, spot dan landscape yang ditawarkan memang keren, komposisi yang pas untuk mengambil foto milkyway dipadukan dengan citylight di malam hari

Kalo mau ke Bukit Moko sangat tidak dianjurkan datang siang hari, alih-alih cuaca sejuk malah panas terik yang didapat, view juga kemana-mana kebun semua braay kagak ada janda nya.. *Heru bilang

3. Tempat yang Ngeselin,

Jalan-jalan kesini sungguh sangat mengesalkan... kenapa bisa gitu? Mari kita bahas,

Ngeselin yang pertama,

“Mas.. Mas.. kalau mau masuk bayar dulu” mba cantik nongol dari balik pintu

“Tapi kita cuman mau foto-foto doang mba,,” pasang wajah memelas belum makan 30 hari

“Tetep mas harus bayar dulu mas!” si mba tetep maksa

“Ta..tapi mba, kita..” makin memelas

“Bayar ya mas” *senyum setan*

Masuk ke spot terbaik disini cukup dengan membayar 15 ribu – 20 ribu tergantung hari. Itu sudah termasuk gratis welcome drink, tinggal pilih mau susu, kopi, teh hanget atau teteh yang manis. *Teh loh bukan mba nya ya.

“Iya deh mba.. kita bayar”

“Sekalian minumnya mas?”

“Oiya Kopi tiga, susu nya dua ya.. Ituloh Susu Ultra milk” Mikir keras

Bhay!
Ngopi susu
Ngeselin yang kedua,

Tidak bisa dipungkiri Bukit Moko memang romantis cocok buat mereka yang telah berpasangan, yang belum halal kebanyakan sih. Aneh aja, gak mikir gitu gimana perasaan geng 32k.

Selalu aja ada pandangan yang bikin iritasi mata. Gue maklumin kepada mereka yang memang sudah sah secara agama dan negara untuk berduaan di tempat ini, gue rela kok lihat mereka *sambil nangis bombay*

Yang gue gak terima adalah pasangan-pasangan tanggung, usia mereka relatif muda tapi kelakuannya ituloh udah kagak bisa diterima akal dan otak gue, miris lihat nya keatas pake jilbab kok kelakuannya gitu-gitu amat ya.. Ya tuhan serem pisan akhir jaman! Okey gue namain mereka cabe-cabean syari.

Gue coba pindah spot ke agak kanan sedikit biar dikamera kagak ikut eksis, tapi diperhatiin lama-lama kelakuan mereka makin parah. Dalam otak jahat gue sempet sih mikir, dijorokin ke bawah asik juga tuh kayaknya. Tapi dengan bijak bang Pesa mencegah gue, dan sekarang berjalan menuju pasangan cabe syari ini, lalu bang Pesa bidik kamera kearah semak yang bergetar sedari tadi itu dengan setting blitz on.

JEPREET!! CTAK! CTAK!
*ketawa setan*

Seketika para cabe syari berhamburan dari balik semak itu, mirip naruto mecahin batu besar pake kamekameha full attack.

Ahiya emang naruto kamekameha? Bodo Amat!

Ngeselin yang ketiga,

Baru aja udah usir pasangan cabe syari itu dan bersiap buat foto sesion bareng seperkecil bagian dari geng 32k, gue lihat dari kejauhan mba yang tadi jalan menuju meja kita, padahal kopi dan susu nya belum abis kok, kalo dingin sih iya, mirip mantan gue dingin.

“Mas, maaf kita mau tutup,”

“Apah?! , udah mau tutup lagi? Kita kan belum puas futu-futunya donk.. zZzz plis mba, kita udah Tzhapek kesini jauh-jauh kok cuman 1 jam :(”

*lalu kemudian si mba pergi ketakutan ngeliat kita*

NB : Kemarin gue dateng jam 11 malam, lokasi ini tutup jam 12 malam, percaya deh kalo cuman 1 jam disini mirip gue bakalan kurang. Jika kamu ingin puas berlama-lama disini, datang dari jam 7 malam gue rasa udah cocok deh.

Anyway

Untuk menempuh ke lokasi, kamu semua dari daerah Terminal Cicaheum tinggal masuk ke arah Cartil, gak banyak percabangan yang ditemukan, pokoknya terus nanjak dan nanjak kamu dengan sendiri bakalan sampe di Caringin Tilu, kalo kamu mau ke Bukit Moko tinggal lanjutin perjalan kira-kira 10-15 menit lagi lebih keatas.

Oiya harga tiket masuk udah dikasih tahu diatas 15-20 ribu per orang + dapet minuman gratis. Parkir 2 ribu per motor,

Tips : Kalo kamu kagak mau bayar parkir coba tunggu sampai jam 1 malam, baru setelah jam 1 kamu bakalan dapet pelayanan parkir gratis, udah gak ada satu orang pun sih soalnya. Penting, buat kamu yang sendiri sering-sering tengok jok belakang ya saat pulang, jangan heran kalo jok terasa berat dadakan. Siapa tau om poci ikut diatas motor, jangan kaget kalo tiba-tiba om poci lakuin lompatan galaxi, itu tanda nya dia sayang kamu. Bhay!

Makasih ya udah rela baca hehe. See you next post!

Keep wrting,
Keep Sharing,
Keep Spirit,

Rekomendasi Untuk Kamu × +

Langganan segera, jangan sampai tertinggal postingan dari Jejakumurku. Yang berlangganan semoga murah rejeki aamiin.

Rekomendasi Untuk Kamu × +

4 Responses to "3 Hal Yang Harus Kamu Ketahui Tentang Bukit Moko"

  1. mas mass... di moko ada yang gelap gelapan itu loh dibawah anjirlah pas mereka ke atas celananya basah karena susunya tumpah :( susunya kan udah beli mahal mahal :( huft..
    btw kapan maen lagi bang ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woooiii ini nih pelaku nya sini cepet gebukin!!

      Delete
  2. Wuiihh.. deket rumah saya tuh bang, ga yakin deh kalo banyak uka-ukanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cius? cobain deh kesana tengah malem sambil bawa kemenyan yes! :D

      Delete

Kemon komen dong biar makin rame. Biar berasa ada yang baca sih wkwk

nb : yang mau komentar harus punya akun gmail.